17 Little Things Makes Your Cubicle More Cheerful

Uda masuk September tapi meja kerja ane masih berantakan banget, seperti saya sengaja menata cubicle kantor buat memperingati bom Hiroshima Nagasaki. Beneran ga bikin semangat dan bikin ga efisien kerja (note this). Kertas-kertas ngumpul di satu sudut, dan kertas yang lain di sudut yang lain, sementara kertas yang lain ada di antaranya. Hahaha… tepatnya sepanjang meja ane dijajah oleh kertas gitu deh… Selama ini selalu berhasil ngeles bilang ke diri sendiri, “ini bukan berantakan ya… ini kertas kertas uda punya tempatnya masing-masing yang pasti aku inget”. Kronis emang malesnya. Sampe kena batunya. Siang-siang bolong, saya nemu surat setengah tanda tangan atasan yang harusnya uda selesai hari sebelumnya, tenggelam di tumpukan kertas tsb. Ya ampun. Bencana.

dekorasi-cublicle-kantor

Saat itulah, bangkit semangat saya memperjuangkan kemerdekaan meja kerja saya. Kebetulan little things yang digunakan nyampai 17 item, persis tanggal kemerdekaan Indonesia (bisa ajaahh ngepas ngepasin :P). Nah poin 1-11 lebih menggambarkan tips atau barang-barang yang bikin meja kita tambah rapih sementara poin 12-17 adalah item-item dekoratif (tapi tetep fungsional) yang bikin meja kerja jadi tambah ceriaaaa. Here it is…

11 Hal agar Cubicle Lebih Rapi

PR, eh kok PR kan di kantor ya… PK pertama adalah merapikan dokumen dan alat tulis, karena cara apapun tidak akan mencerah-ceriakan kubikel kerja selama mejanya sendiri kagak rapi. Ibarat make up di kulit yang mengelupas. Seperti ngecat di dinding yang retak-retak. Layaknya pakai vetsin di masakan yang uda basi. Separah mengikat janji di atas ingkar. Iya, separah itu.

1. Box

Ada dua box yang saya pakai. Box pertama adalah bekas wadah clutch yang dibeli di olshop Berrybenk* saya pakai sebagai wadah printilan-printilan seperti penghapus, flashdisk, trigonal paperklip, dan benda-benda mungil ajaib lainnya. Benda-benda tsb karena saking kecilnya masih perlu wadah lain biar rapi. Jadi box di dalam box gitu. Saya make origami box, bikin sendiri di poin 2. Box kedua , saya lupa box bekas apa – sepertinya bekas kado, saya pakai sebagai wadah spidol warna warni saya yang segambreng, pulpen, pensil serta penggaris.

box-and-spidolbox-in-the-box

2. Origami box

Origami box ini aku bikin sendiri dari koran bekas. step-stepnya bisa di dilihat di foto di bawah ini. Atau kalau mau foto-fotonya lebih gede bisa lihat di artikel ini. Kertas yang dipakai bisa kertas apa aja, dari kertas bekas kalender, bekas amplop cokelat (biasanya banyak dipake di kantor). Pilih yang agak tebal tapi jangan yang kaku. Sebenarnya jenis kertas yang saya pakai, kertas koran, terlalu tipis. Kalau lebih tebal akan lebih kokoh dan rapih. Namun, daripada beli baru, pakai apa yang ada aja. Hehehe…

origami-boxtutorial lengkap plus video bisa dilihat di sini

3. Using stopmap properly

Mungkin, kita uda biasa make map kemudian naruh map itu di box box wadah berkas seperti ini:

map-berantakanSadar ga, kalo hanya dengan mengupah posisi naruh map di box, bisa ngasih perbedaan yang lumayan drastis buat kerapian meja. Jadi naruhnya sisi sudut map yang terlihat dari luar box (lihat gambar). Agar lebih memudahkan pencarian bisa juga ditambahkan label nama.

map-rapi

4. Slim Odner

Slim odner? Apa bedanya sama odner biasa? Samaaaa. Bedanya ukurannya lebih langsing. Kegunaannya sama dengan odner biasa, hanya aku milih slim odner ini karena keterbatasan space. Aku perlu empat odner (untuk masing-masing kelompok berkas) dan dengan space yang ada, kalau aku pakai odner biasa, bakal ada yang numpuk. Sementara kalau pake slim odner, empat slimp odner pas masuk di space yang ada. Sederhana kan? Tapi dampaknya jadi rapiiihhh… Seperti ini… :love love

perbandingan-miniodner

perbandingan mini odner dengan odner biasa

mini-odner-berantakanbefore

miniodner-rapiafter

5. Cable Holder

Hihihi, intinya adalah cantolan kabel charger. Biat lebih unyu aku pakai lego versi tukang nasi goreng. Bermanfaat biar si kabel charger ini ga nyelip-nyelip dan tetap ngacung ke atas. Sehingga pas dibutuhkan gampang dicarinya tinggal cari aja si “tukang nasi goreng”.

lego-charger-holder

6. Hook

Yang ini murni buat nyantolin kunci kendaraan. Biar ga nyelip-nyelip pas kalo dibutuhin.

key-hook

7. Tempat Sampah Jumbo Colourful

Sebenarnya akan lebih rapi kalau tempat sampahnya yang model ada tutupnya. Itu lho yang kalo diinjek terus mangap. Nah, cuma karena jarak tempat sampah sama posisi duduk saya sekitar 75cm dan di sisi yang berbalikan, kalo saya pakai yang model begitu, saya harus muterin badan dan geser dikit biar kakinya nyampai ke injekan. Karena malas, jadi saya pakai tempat sampah biasa, biar bisa dilempar aja sampahnya dari posisi duduk saya. Hahaha… Saya pilih warna shocking pink, biar kaya cewe cewe gitu 😀

trash-bin

8. Label Nama

Kalau yang ini wajib banget diterapkan. Terutama buat orang-orang kaya saya. Biar konsisten naruh satu berkas/ benda ke tempat lain. Kadang suka lupa yang mana harus di mana. Makanya perlu banget dikasih label nama. Biar naruh barangnya konsisten dan mudah ditemukan.

????????????????????

9. No magnet and pin everywhere

Kebiasaan buruk saya adalah nempelin kertas notes dimana-mana. Kalo cuma sticky notes mungil warna warni si ga papa, kadang-kadang segede kertas HVS juga saya tempelin di sisi CPU pakai magnet, atau saya pin pakai paku payung di sterofoam yang sengaja saya pasang di sisi meja. Niatnya si jadi reminder, tapi jadinya malah berantakan. So, semuanya itu saya bersihkan.

10. Laci!

Manfaatkan laci dengan semaksimal mungkin. Sebisa mungkin semua berkas bisa masuk laci, sehingga yang di atas meja sesedikit mungkin yang memang masih mau dikerjakan. Semakin lapang ruang yang kosong dari berkas, rasanya akan lebih lega dan terasa lebih rapi.

11. Tempat tisu

FYI, di kantor saya, kami boleh bawa makanan kecil dan besar ke ruangan dan makan di meja kerja. Jadi sering ada sisa makanan bercecer. Oleh karena itu, keberadaan tisu atau lap sangat penting buat ngeberesin reremahan tersebut. Namun si tisu sendiri kalo ga ditempatkan dengan rapih juga jadi sering mawut (keluar-keluar dari tempatnya) oleh karena itu, tempat tisu wajib hukumnya. Atau kalau saya, saya sediakan space satu laci tersendiri untuk menyimpan tisu. Jadi kalopun mawut mawut, kaga kelihatan. Hahaha…

6 Hal agar Cubicle Lebih Ceria

Oiya, satu catatan, dalam proses mencerah-ceriakan meja + kubikel kerja ini, ane ga pengen ngeluarin banyak uang. Sebisa mungkin pakai lagi yang sudah ada atau bikin sendiri, kalo beli pun ya yang murah murah aja. Hasilnya mungkin ga bombastis banget kaya kantor google atau apple punya. Tapi dijamin affordable dan adjustable di kantor kamu-kamu. Oiya, kantor ane kantor pemerintahan yak, jadi catatan kedua: beberapa barang uda pasti given dan standar. Ada yang ga bisa diubah. Ga mungkin masang ponco, masang paku, atau gantungan-gantungan aneh yang keliatan seantero ruangan. Paling perubahan-perubahan kecil, little things yang efektif bikin saya senyum setiap hari. Kalo kantor kamu lebih fleksibel, kaya kerja di advertising, idenya mungkin harus lebih gilakkk. SO these are the 6 left…

12. Cute keyboard

Pernah dikomenin dan diketawain (secara positif) sama atasan ane, unyu bingit keyboardnya kata beliau. Sementara temen yang lain jadi ga bisa make keyboard saya karena ngga terbiasa. Hihihihi… Yang pasti stiker huruf ini bisa dilepas lagi dan ga bikin keyboard rusak, jadi ga melanggar aturan kantor atas Barang Milik Negara. Jadi kalau saya mutasi, tinggal dipotekin aja satu-satu stikernya. Ga ada bekas. Saya beli stiker keyboard warna warni ini di Ind*maret apa sebelahnya ya si Alfam*rt dengan harga Rp 10.000,00 dan dapat beberapa jenis stiker, salah satunya striker keyboard. Murah kaaan. Nah, nanti kalo ada yang bilang ih, unyu banget keyboardnya! Jawab aje, iya dong kaya akika.

cute-keyboard

13. Succulent

Yap, saya masang tanaman kecil imut yang ga perlu disiram ini di atas meja. Kalau tidak salah jenis succulent yang saya tanam adalah jade tree, CMIIW, bentuk daunnya kaya giok. Saya beli di indogrosir sekalian dengan potnya seharga Rp 15.000,00. Semata buat seger-seger. Sementara, bagi teman-teman yang percaya feng shui, beberapa tanaman seperti jade tree ini diyakini dapat mendatangkan energi baik, mendatangkan rejeki. Secara sederhana saya setuju saja, energi baik dalam hal ini adalah si succulent membuat meja saya lebih enak dipandang dan juga sumber oksigen gratis terdekat saya. Im my humble opinion, all things God made is so good for human being, and be better if it placed properly.

tanaman-hias

14. Bantal

Ada tiga jenis bantal ukuran 45x45cm yang saya punya di rumah. Satu motif kartun, satu hitam beludru polos, dan yang satunya lagi  jenis kainnya menggunakan kain bulu-bulu. Please check foto-foto di bawah ini. Akhirnya yang saya angkut ke kantor hanya dua, yang kartun aladin dan yang beludru hitam. Alasannya, yang aladin lucu dan kocak, bikin suasana jadi ceria seketika. Sementara yang beludru saya suka teksturnya yang lembut, jadi kalo setres, bisa ngasih efek calming gitu kalo disentuh atau diusel usel di muka. Kenapa yang bulu-bulu tidak saya bawa ke kantor, alasannya 1) karena kawatir jadi tempat debu (saya punya asma) – kan kalo di kantor bersih-bersihnya biasanya lantai aja, kursi2 ga di vacuum, dan yang 2) karena menuh-menuhin tempat dan jatohnya malah keliatan berantakan. 😀 Dua aja cukup.

bantal-bulubantal-komikbantal-beludrubantal-empuk

15. Foto Keluarga

Ini optional aja si, saya juga ga masang. Takut jadi mellow dan pengen pulang malahan. Hahaha… Tapi untuk beberapa orang foto keluarga yang ceria, bisa jadi mood booster tersendiri buat kerja lebih semangat lagi.

16. Wallpaper Desktop Unyu

Wallpaper desktop terunyu abad ini buat saya adalah foto saya sendiri (narsis). Sebenernya pengen masang kartun-kartun lagi. Tapi takut terlalu kelihatan ga profesyenel, berhubung tadi keyboard dan bantal kursi uda warna warni jadinya saya menahan diri deh. Huft. Tapi foto saya unyu kan? *butuh pengakuan, ahahahaha

cute-desktop

17. Statement Goals

Statement Goals ini bisa berupa tulisan, bisa juga berupa gambar. Psssttt… pas jaman-jamannya saya semangat banget pengen kuliah di Ivy League, saya masang logo Stanford University warna merah di desktop PC saya. Setelah saya jauh lebih realistis, akhirnya logo merah tersebut ganti jadi hijau dan perak. Logo asrama Slytherin, Hogwarts. Hehehehe… Sekarang, desktop PC saya uda ganti foto narsis, dan statement goals saya tulis di buku kecil yang berjudul Buku Kerja Emanuella 2016 ini. Apa goalsnya? Rahasiaaaa!!! Hihihii. Kenapa kok hal seserius ini bisa masuk ke “17 Little Things Makes Your Cubicle More Cheerful”? Karena goals bikin saya tetep semangat. Ngingetin saya what do I stand for, di kantor at 8 to 5 setiap hari. 🙂 Jadi pas loyo dan semangat ngedrop, saya bisa baca tulisan itu dan inget kembali apa yang mau saya kerjakan. Kalo engga, jadi liarlah saya, tanpa arah.

Itu 17 hal yang kepikiran sama saya buat bikin meja kantor aka cubicle jadi cerah ceria. Kamu punya ide atau tips lain? Sila komen aja yaaaak! 🙂 Kalau menurut kamu artikel ini bermanfaat, di share ke temen-temen yaaa… Terimakasih…

 🙂

Related Post

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

15 Comments

  1. Mbak, rapi banget sih, aku suka deh <3 Aku orangnya juga suka bersih-bersih dan rapi-rapiin barang gini. Tapi mejaku di kantor sepi euy, ada barang dikit langsung diberesin sama OB-nya. Kesel! :))

  2. Halo mba, salam kenal.. baru pertama kali mampir sini 😀 😀

    aku suka sama ide merapikan mejanya mbaa, berhubung aku rada cuek yaa kalo di meja kerja apalgi urusan kabel2 itu, duhh beteweh ide origami box nya bagus juga tuh utnk hemat biaya2 hehe

    • Yaelaah bule, kalo dibandingkan ketelatenan kamu ngeberesin tu printilan foto2 jadi kolase dan edit sana2, ketelatenan eike kaga seberapaaaaaa…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *