Gayatri Mendadak Naik Tekstur MPASI

Gaya, nama anak saya memang litteraly Gaya ya…. Bukan gegayaan, hihihi. Usianya sekarang 9 bulan dan seperti yang kebanyakan ibu muda bingungkan, 9 bulan adalah saatnya naik tekstur makanan. Saya sendiri rada concern dengan masalah perteksturan ini karena hasil baca-baca, masalah makan itu berkaitan dengan belajar bicara. Rada kawatir juga karena saya pakai blender untuk memroses bubur Gayatri, which is kata orang (((banyakan kata orang nih, hahaha))) bisa bikin bocah susah naik tekstur MPASI.

hehehe

But, ternyata kegalauan tersebut menguap begitu saja. Mendadak Gayatri naik tekstur. Beneran mendadak ya, karena cepat sekali peralihannya. Tanpa saya banyak usaha gitu. Tiba-tiba, eh ni bocah mau makan nasi aja. Blessings in disguise, karena bulan lalu kami rada sibuk dengan masuk keluarnya Suami dan Mama Mertua ke Rumah Sakit, Gayatri malah jadi naik tekstur dengan lancar. Ga nyambung yak? Sumprit, itu nyambung!

Tekstur MPASI Gayatri Sebelum 9 Bulan

Saya sering post menu MPASI-nya Gayatri di Instagram. Kalau temen-temen lihat dan merhatiin pasti ngeh kalau tekstur makanannya Gayatri itu nggak konsisten. Kadang alus banget, kadang kasar, trus besoknya balik alus lagi. Galau, kaya emaknya. 😛

Hal itu karena biasanya saya siapin bubur agak kasar. Kadang bocah mau makan bubur kasar. Kadang nggak maaauuuuuuk…. Kalau pas nggak mau ini kadang saya blender lagi biar alus. Hehehe…. Nggak ideal sih, ngikutin bocah gitu. Tapi prinsipnya si, saya nggak mau maksain dia makan. Tapi tetep dicoba lagi besoknya tekstur kasar, ga mau lagi, blender lagi Maaaanggg….

Itu salah satu menu MPASInya Gayatri pas umur sebelum 9 bulan, kalau mau tau yang lain langsung cuss aja ke IG yaaak….

Blessing in Disguise

Bulan kemarin Suami dan Mama Mertua gantian masuk rumah sakit. Mau nggak mau saya sering bawa Gayatri juga ke RS untuk mengantar mereka berobat. Kalau kami ke RS, nggak mungkin dong mblender ulang bekal Gayatri kalau ternyata dia nggak mau bubur agak kasar. Dan entah karena lapar atau karena ni bocah pengertian, selama di RS nggak pernah ngerewelin makanan. Bekal selalu dimakan. Kadang kalau saya lupa mbekal, saya beli nasi tim ayam di kantin (kantin Eka Hospital, nasi timnya enak loh), dan dia mau juga.

Kayanya si turning poinnya di situ ya. Setelah semuanya sehat, dan kami ga perlu balik RS lagi, Gayatri uda nggak mau makan bubur lagi. Fix nasi. Nasi disini maksudnya nasi lembek ya, seperti nasi tim.

Thanks God! Saya cek di panduan tekstur makannya WHO juga sesuai kok kalau anak usia 9-12 memang sudah waktunya belajar makan nasi. Kalau teman-teman anaknya uda 9 bulan tapi belum bisa makan nasi, tenang Nyyyaaaaahhh, jangan panik. Anak-anak kan punya jalur belajarnya masing-masing. Pelan-pelan sajaaaaahhhh…. 🙂

Makan Sendiri

Cuma sekarang saya punya PR baru nih. Gayatri lagi seneng-senengnya makan sendiri. Dia jumputin nasi di piring, dan dimasukin ke mulutnya. Kadang mau sambil disuapin. Tapi kadang nggak mau sambil disuapin.

Ada senengnya sih. Wah, ni bocah uda tambah pinter. Tapi ada juga nggak senengnya. Dooohhh, saya ni kurang bersyukur banget ya, hahaha. Yang pertama, pasti belepotan dong. Nasi berceceran di lantai. Hal itu buat saya nggak terlalu masalah si. Tinggal diberesin, atau pindah aja tempat makan bocah di teras belakang. Hehehe, kejam.

Yang bikin saya agak worry adalah, kalau dia makan sendiri biasanya cuma mau makan nasi dowang wang wang wang wang wang…. Takut kurang gizi kan lama-lama. Beberapa hal coba saya lakukan sbb:

  1. Nasi dicampur lauk dan sayur yang sudang dicincang lalu dibentuk bulatan-bulatan. Hal ini sempat berhasil, namun hanya beberapa kali, setelah itu failed. Bocah malah nggak mau makan.
  2. Nasinya saya ganti nasi uduk. Masak sendiri tentunya, bukan nasi uduk di warung sebelah. Hehehe…. Saya cuma masukin santan di rice cooker saat membuatkan nasi lembek untuk Gayatri. Ini sebenernya tips dari DSAnya Gayatri si, supaya kalori yang masuk ke tubuh bocah nambah. Ini berhasil, bocah tetap doyan. Semoga kebutuhan lemaknya terpenuhi dari sini ya.
  3. Saya (sebenernya bapaknya si) bikin snack yang “berat”. Kemarin sempat nyoba martabak mi, yang dibuat dari telur, misua rebus, parutan wortel. Lumayan lah buat nambahin nutrisi bocah, ada protein, karbo dan sayuran. Ada yang punya ide snack lain? 🙂

Teman-teman ada yang pernah mengalami hal yang sama? Feel free untuk ninggalin pengalaman atau tipsnya di komen yaaa…. 🙂

kuatLesson Learn

Balik lagi ke masalah naik tekstur MPASI tadi…. Yang saya pelajari dari kejadian Gayatri Mendadak Naik Tesktur MPASI itu adalah:

  1. Nggak perlu pusing atau kebanyakan kawatir, percayalah bocah punya kemampuan untuk belajar yang berbeda-beda 🙂
  2. Yang penting Emaknya usaha konsisten, tapi nggak perlu memaksakan kehendak juga, ikuti saja kesiapan bayi. Siapa tahu nanti bocah yang akan memberi kita kejutan dengan kemampuan-kemampuan barunya.
  3. Setelah satu tantangan selesai, masih banyak tantangan baru yang laiiinnn ahahaha, kagak selesai selesaaaiii, jadi jangan dihabiskan stressnya sekarang…. Karena masih banyak kesetresan lain menunggu…. wkwkwkwk…. Jadi selow aja Nyaaah, Belanda masih jauuuhhh!

FullSizeRender(1)Related Post: Bingung Memilih Metode MPASI? Jangan Lakukan 5 Hal Ini

Mmm…. Apa lagi yak?

Kayanya gitu dulu, sampai jumpa di cerita berikutnya ya Nyah…. Semoga sharing kali ini ada manfaatnya ya, walaupun mostly curhat ahahaha…. Salam sayang! 🙂

Related Post

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

6 Comments

  1. anakku sekarang masih nasi lembek sih tapi kalau disuapin nasi biasa dia juga mau. sekarang malah pengen nyendokin makanannya sendiri, kalau blw dia suka main-mainin dan nggak kemakan. sukanya malah nyomot remah-remah yang ketemu di lantai. heu

    • Mungkin harus sengaja di jatuh-jatuhin kali ya, biar dia comotin
      *ide geje hihihi
      kemarin nyoba kasih potongan wortel ukuran korek api gitu anakku doyan.
      Mungkin memang harus dikombinasikan gitu ya?
      Kadang maem sendiri, kadang disuapin, kadang BLW 🙂

  2. gak perlu kebanyakan khawatir… noted bangetttt tu nyah
    aku emak baru juga masih seriiing apa-apa dikhawatirin. dan itu cukup bikin lelah jiwa yaaa

  3. Maaci elaaa ..
    Gaya sama shakila kalo makan sendiri maunya literally makan nasi doang.. makanya seringnya aku suapin..padahal dia bisa suap sendiri..

    Nanti aku pakein cara ela.. makasi elaa.. muah muah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *