Pengalaman Membawa Bayi Naik Pesawat (Umur 9 Bulan)

Sebelumnya saya pernah menulis pengalaman saya membawa bayi naik pesawat pas bayi saya ber umur 4 bulan plus seorang lansia. Buat yang belum baca, mari cuss dulu ke sini ya, biar related.

Related Post: Pengalaman Membawa Bayi Usia 4 Bulan + Lansia

Nah dari 4 bulan s.d 9 bulan ini, Gayatri terbang sekitar 10 kali. Dari situ saya ngerasain perbedaan tantangan antara membawa bayi usia 4 bulan dan 9 bulan. Ngakalin tantangannya juga beda. Dikit sih, tapi beda! Hehehe….

bawa bayi naik pesawat

Bedanya:

  1. Bayi umur 4 bulan belum banyak gerak. Sementara Gayatri, anak saya, pas umur 9 bulan maunya dititah mulu kemana-mana. Evenpun di dalam pesawat. Jadi kalau dulu, bisa dipasangin infant seat belt. Sekarang enggak. Pakai gendongan kanguru pun dia sudah bisa muntir muntir, mau melarikan diri.
  2. Bayi umur 4 bulan kalau nangis, tinggal tancepin nenen, case closed. Sementara Gayatri, anak saya, pas umur 9 bulan kalau nangis kadang jerit-jerit naik 8 oktaf, ngalahin Mariah Carey falseto. Lalalalalalallllllaaaaaaaa….
  3. Bayi umur 4 bulan kalau pupup baunya masih bearable. Sementara bayi 9 bulan, omagaaaahhh, baunya uda bisa dikategorikan senjata biologis pemusnah masal.
  4. Bayi umur 4 bulan cuma butuh ASI, ASI dan ASI. Sementara bayi 9 bulan kan uda makan. Jadi bawaannya makin bikin Ibu berotot.
  5. Bayi umur 4 bulan kalau kepo cuma bisa merem melek, sementara Gayatri kemarin pas kepo tangannya uda bisa grepe-grepe seragam pramugari (dan sekali juga pramugara), kan bikin gengges….

hehehe

Pendapat diatas berdasarkan 10x penerbangan domestik-nya Gayatri ya. Mungkin kalau penerbangan internasional yang lama penerbangannya lebih panjang listnya bisa lebih panjang lagi. Hahaha…. Mari lanjut ke lesson learn yang saya dapat ya, semoga sharingnya bermanfaat untuk yang mau ajak bayi baru gede naik pesawat.

Memilih Maskapai Penerbangan

Maskapai yang pernah digunakan oleh saya bareng bayi: Garuda (2x), Citilink (3x), Air Asia (3x), Lion Air (1x), Sriwijaya (1x). Kalau ditanya mana maskapai favorit saya saat membawa bayi naik pesawat, ya tentu Garuda yak. Dengan catatan pas PROMOOOO, soalnya desseu mahaal! Tapi karena hal tersebut jarang terjadi, maka kalau saya harus memilih maskapai yang low budget, saya akan lebih memilih Air Asia. Dan kemudian Citilink.

Barang Bawaan

Wajib, kudu dan harus, memisahkan beberapa printilan bayi di tas terpisah yang mudah dijangkau. Jadi kalau bawaan banyak biasanya saya bawa tas punggung dan satu diaper bag. Kadang malah nggak bawa tas punggung, hanya bawa satu diaper bag saja. Barang-barang lain saya paketin via JNE ke lokasi tujuan. Biasanya barang yang saya bawa di diapers bag adalah sebagai berikut:

  1. Popok sekali pakai
  2. Tisu basah
  3. Baju ganti
  4. Botol minum
  5. Kotak makanan Gayatri
  6. Obat-obatan
  7. Teether
  8. Dompet isi tanda pengenal

barang bawaan

Yang perlu diperhatikan saat membawa diaper bag adalah ukuran dan diaper bag yang dipakai. Ukurannya harus cukup besar untuk bisa menampung printilan bayi yang lumayan banyak. Namun juga tidak terlalu besar untuk bisa masuk di kolong kursi penumpang pesawat.

Kemarin aku ukur pake tangan, kira-kira lebar punggung kursi penumpang itu dua kilan tanganku, which is perkiraan 40 cm, dikurangi ada kaki kursi, perkiraan lebar/ tebalย  tas maksimal yang bisa masuk adalah sekitar 30 cm. Saya memasukkannya menyamping. Oiya satu lagi, saya suka yang banyak kompartemen, baik di dalam tas maupun di bagian saku. Kompartemen ini fungsinya agar barang di dalam tas lebih terorganisasi. Selain itu, kompartemen di saku juga berfungsi untuk menaruh tanda pengenal, dll, agar lebih mudah di raih.

diaper bag di nursing room

Foto di atas, adalah foto pas saya ngegantiin popok Gayatri di Terminal 2F Soekarno Hatta. Kebayang kan. Tangan kanan harus megang bocah yang udah lincah mau loncat dari meja tempat ganti popok. Sementara tangan kiri ngubek-ubek tas buat nyari popok, tisu, dll. Dengan kompartemen yang banyak dan rapih membuat semuanya dapat dilakukan dengan nyaman dan cepat.

Tas yang saya gunakan adalah Mooimom Lady Diaper Bag, saya buat reviewnya terpisah ya.

How About Stroller?

Saya pribadi belum pernah membawa stroller, karena Gayatri terbiasa tak gendong kemana mana tak gendong kemana mana. Namun, karena akhir tahun berencana family trip agak lama, ada rencana juga si bawa stroller. Jadi saya sempat nanya ke petugas check in Citilink. Stroller boleh dibawa sampai pas mau boarding. Pas mau boarding, stroller bisa diserahkan ke petugas untuk dimasukkan bagasi.

setrong

Persiapan Kesehatan

Kalau dulu pas bocah masih kicik banget, tiap bulan selalu kontrol ke dokter + imunisasi. Jadi kalau mau terbang biasanya bisa sekalian konsultasi dan periksa. Sekarang kan jeda kontrolnya bisa 3 bulan, jadi tidak selalu periksa dokter dulu.

Cuma kemarin pas Gayatri kaya mau flu, saya bela-belain ke dokter dulu untuk nanya apakah boleh naik pesawat atau engga. Saat itu Gayatri belum resmi flu si. Ga ada demam atau ingus yang kental. Cuma kadang suka ada kaya ingus super encer meler kalau di pagi hari. Walau begitu saya tetep worry. Soalnya takut memaksakan diri, dan efek perbedaan tekanan udara pas bocah pilek ga bagus ke pendengaran bocah. Saya yang orang dewasa aja pernah terbang pas pilek, dan telinga rasanya sakit banget.

Better worry than sorry, ye kan….

Setelah diperiksa dokter, dan dokter bilang saluran pernapasannya bersih. Kami cukup PD untuk berangkat. Cuma untuk persiapan kami bawa beberapa persenjataan just in case dia meler pas mau berangkat:

  1. Sterimar nassal cleanser
  2. Penyedot ingus
  3. Paracetamol
  4. Rhinos
  5. Termometer

Gunakan Pakaian yang Nyaman untuk Ibu

Untuk Ibu yang menyusui secara langsung saya sangat menyarankan banget pakai baju menyusui. Berdasarkan pengalaman saya dengan Gayatri, pakai apron di pesawat is no no banget lah. Udah ribet, kadang bocahnya juga malah ciluba-an pakai apron. Kalo uda jadi mainan, makin susah untuk ngontrol pabrik susu Ibu tetap aman terkendali.

Kalau pakai baju menyusui yang jaman sekarang tuh, yang kaya ada jendela di sisi kanan dan kiri, lebih praktis dan menurut saya juga lebih aman. Amannya relatif si, tetep ada kemungkinan terkekspos juga namun lebih terkontrol karena nggak dipakai mainan bocah. Untuk “perlindungan ekstra” saya biasanya dobelin pakai kamisol khusus menyusui juga. Kaya tank-top tapi sekalian jadi bra, jadi ga perlu pake bra lagi.

Berbeda dengan baju menyusui yang sudah populer, sepertinya kamisol ini belum terlalu hits yak.ย Kaya gini nih bentuknya:

kamisol menyusui tampak depan

Selain aman, juga nyaman, bahkan saya bisa menyusui Gayatri dalam posisi duduk di dalam gendongan kanguru. Tinggal ditutup pakai tudung jaket atau tudung dari gendongan kanguru, penumpang sebelah pun ga terganggu serta nggak bikin risih.

Beli kamisol dimana dan detail produknya saya tulis di: 3 Senjata Agar Nyaman Menyusui di Tempat Umum.

Gunakan Pakaian yang Nyaman untuk Bayi

Standar pakaian yang saya pakaikan Gayatri: Jaket berpenutup kepala, kaus, stoking tutup (yang sampai menutup telapak kaki), sepatu. Oiya satu lagi yang wajib adalah popok sekali pakai, demi kepraktisan. Biar ga perlu bolak balik ganti kalau pipis. Paling hebohnya cuma kalau pup. Hihihi….

Saya pernah pas hampir mau landing di Yogyakarta, Gayatri pupup. Masyaallah baunya. Mana landing di Yogyakarta tu kadang lama, pakai acara muter-muter di udara karena antrian yang panjang. Sebelah saya tu sampai tutup tutup hidung dan oles-oles freshcare untuk ngalahin baunya pupup Gayatri. Mau diganti juga uda ga bisa karena proses landing, penumpang ga diizinkan ke toilet. Jadi ya gitu deh…. Hahaha….

Syukurlah Gayatri pas itu ga cepirit ya. Kalau sampai cepirit di celana, wasallam dah. PR banget, soalnya saya pas solo travelling. Cuma sama Gayatri. Di situ saya mau sungkem sama Goo.N, merk diapersnya Gayatri hahaha. Life saver banget soalnya. Aman, ga tembus dan ga luber pas pupup. Nggak gembung juga kalau penuh, dan anaknya jadi tetep merasa nyaman dan bebas bergerak juga, walaupun perjalanan cukup lama.

bawa bayi naik pesawat 2

Selain diapers yang perlu diperhatikan adalah jaketnya. Saya jarang banget beli baju yang mahal buat Gayatri. Namun, buat jaket saya bela-belain yang agak mahal dikit. Soalnya jaket yang bagus itu, hangat pas suhu dingin, namun ga bikin gerah pas kita ada di luar ruangan. Secara kan bocah saya gendong terus…. Kadang panas bok, kalau pake jaket yang nggak sip. Pilih juga jaket yang ada hoodienya, biar tidak perlu pakai tutup kepala lagi, seperti foto Gayatri di atas.

Apa lagi ya? Hehehe…. yang punya tips bisa juga tinggalkan tipsnya di komen ya. Untuk tips supaya bocah tidak rewel di atas pesawat aku tulis di artikel yang berbeda. Soalnya ini uda puanjuaaaanggggg…. ๐Ÿ™‚

Terimakasih sudah mampir. Semoga sharing kali ini bermanfaat. Salam sayaanggg! ๐Ÿ™‚

 

Related Post

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

6 Comments

  1. aku terakhir bawa anak naik pesawat itu pas dia 7 bulan. so far masih aman sih pas naik pesawatnya. cuma yang nyebelin udah bela-belain bawa slowcooker anak mogok makan. haha

    • Haiyaaaa…. MPASI on the go ini PR banget juga…. Mbak antung ada artikel atau tips and tricknya nggak?

  2. wah aku belom pernah bawa anak nek pesawat mba hahaha tapi manfaat banget ini ๐Ÿ™‚ aku kebayang pas neng Gaya pup wkwkwk itu yang sebelah ga bete dan injek kaki mba kan?wkwkwk

    • Engga mbak, cuma bisik bisik tetangga aja sama sebelahnya…. Duh malu banget, mana pas solo travel mbak, ga ada temen akuuuu…. huhuhu, langsung ngacir dah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *