Moms, be Proud of Yourself!

Mau Nyonyah itu stay-at-home mom, mau working mom kaya saya (yes! saya workingmom), atau yang pakai ART, pake baby sitter, yang single mom, atau nitip mom, pleaseeeee be proud lah sama diri kita! Kita tu baik hati, setrong lagipula kece dengan cara kita masing-masing.

Don’t let words bring us down. Kita tidak selemah itu!

Hihihi, tumben yak, saya memulai artikel dengan rada emosional. Soalnya emang rada emosional si topik obrolan kita kali ini Nyaaah…. tentang ibu-ibu yang sering lara hati dan jadi minder karena omongan orang. Tepatnya lagi omongan orang yang kurang kompeten buat ngomongin hidup kita.

Sering kan, ya kita denger curhatan temen atau malah kita sendiri ngalamin, betapa potek hati mamak denger kritikan orang tentang badan bayi yang kayanya makin hari makin kurus. “Kaya nggak pernah dikasi makan,” kata tetangga. Atau, “Makanya jangan main hape mulu…. tuh, anaknya makan angin“. Atau, “Anak saya loh uda bisa salto merangkak dari usia 2 bulan, anakmu kok kayanya cuma tidar tidur aja ya kerjanya….“. Hmmmm….

hiks

Is it related to you?

Saya si jarang yak denger komen kaya gitu dari tetangga, soalnya saya pergi pagi pulang malem si. Kaga pernah ketemu tetangga. Hehehehe…. Tapi saya related banget sama topik ini karena sering dicurhatin mamak-mamak. Yes, mamak mamak jaman now, walaupun ga bisa temu muka kan sering tsurhat via whatssap. Dan eike jadi pingin kalap ngesleding itu mulut mulut kurang tata krama yang suka nyinyirin temen eike.

Tapi ga jadi, soalnya salah satu yang suka nyinyirin temen eike itu, ibunya temen eike sendiri. Kan Nyonyah harus sopan ya sama orang tua…. Maap maap….

Gimana ga esmosi coba. Problem yang dialamin temen saya ini atas anaknya, menurut saya emang menantang ya. Punya banyak alergi, uda gitu selera makannya juga rendah, dll dsb. Kemudian orang-orang dengan mudahnya ngomentarin kalau si anak kayak ga dikasi makan karena kelihatan kurus.

Padahal Dokter Spesialis Anaknya bilang GAPAPA.

Cuman, ibu mana si yang nggak baper hatinya denger celometan kaya begono. Eike aja esmosi, karena tau sendiri gimana perjuangan temen yang jungkir balik bikin berbagai macam menu makanan yang selain nggak memicu alergi anaknya juga menurut saya menarik.

Bahkan temen saya sampai jualan makanan bayi loh, yang kemudian lumayan banyak testi yang bilang makanannya itu menyelamatkan bayi-bayi lain dari ke-GTM-an. See? Berarti masalahnya bukan di ibunya males masak atau yang lain sesuai tudingan para nyinyirers abad 21.

Tapi kita kan nggak bisa ngatur omongan orang yak kan?

Yap.

Betul. Tapi kita bisa menjaga hati kita.

So, dengarlah para jamaah, Nyonyah mau bersabda. #Aseeekkk

“Tetaplah bangga pada dirimu, Nyah. Bukan karena kita sebagai ibu telah mencapai #mothergoal di mata orang-orang; anak gemuk, pintar, lincah, ramah dan rajin menabung. Melainkan karena kita telah berjuang selangkah demi selangkah untuk mewujudkan harapan kita tersebut.

Untuk setiap langkah yang berani kita ambil. Untuk setiap eksperimen. Untuk setiap keringat. Untuk setiap air mata.

Untuk setiap doa….”

love love

Tapi kalau Tuhan berkehendak lain, masakan kita mau nyalahin Dia. Engga kan yes. Mana berandos dos. Yang penting ikhtiar jalan teroooos. Ye kaaaan? Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa memberkati kita semua.

Amin, jamaah? Amin amin amin.

Beberapa hal yang membantu saya agar bisa tetap tegar menghadapi dunia emak jaman now yang keras adalah sbb:

  1. Konsultasi dengan ahli terkait kesehatan anak, saya si biasanya dengan dokter anak langganan. Kalaupun denger komentar dari orang mah, senyumin aja. Jadikan bahan konsultasi di pertemuan berikutnya sama dokter.
  2. Minimalisasi banget bertanya di grup-grup sosial media yang tidak betul kita kenal dan mengenal kita. Selain kadang mereka yang menjawab tidak selalu kompeten, kadang yang ada bukannya dapat jawaban tapi malah penghakiman. Ini mah peribahasanya kalau di bahasa jawa: “kutuk marani sunduk” (ikan mendekati kail), “ulo marani gebug” (ular menyambangi pemukul). Nyari mati loe!
  3. Menjaga kuping dan hati baik-baik bukan berarti menutup kepala dari masukan yang baik ya…. Kita bisa kok memilah mana yang patut kita pikirkan sungguh-sungguh. Mana yang cuma basa-basi (tapi nyakitin). Mana juga yang cupa cari perhatian…. yang terakhir mah di-wolesin ajahhh….
  4. Punyailah support sistem yang suportif. Yang logis pas kita lagi drama. Jangan juga nyari yang sama dramanya. Tar malah jadi nangis berjamaah, atau malah balik ngumpat-ngupat si nyinyir berjamaah. Dua-duanya ga baik juga buat kesehatan jiwa Nyonyah…. Jangan juga hanya berharap pada suami, karena kadang suami tak selalu memahami drama ibu-ibu ini. Kalau maksa suami ngerti, kadang malah timbul drama baru. Ehehehe….
  5. Ada yang mau nambahin? Feel fre untuk nambahin di komen yaaakkk!

So Moms, be Proud of Yourself!!!!!!!!!

Salam sayang semuanyaaa!

.

.

.

.

.

.

kuat

PS:

Tumben yak, tulisan saya singkat, ahahaha. Iya kayanya ini tulisan paling singkat di blog nyonyamalas nih. Sekedar mencurahkan uneg-uneg. Semoga ga banyak yang tersinggung ya, karena kata-katanya banyak yang sembarangan banget. Hehehe….

Sekali lagi, salam sayang Nyaaah!

***Artikel Moms, be Proud of Yourself! ini dipersembahkan untuk teman, yang nggak perlu saya mention tapi kayanya pasti baca artikel ini soalnya saya share ahahaha…..

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *