DIY Valentine Card #SillyLittleGift #IFBValentineCollab

diy valentine card

Jaman pacaran dahulu kala, saya dan suami ga pernah ngerayain yang judulnya Valentine Day. Bukan karena pro kontra sejarahnya atau apalah apalah lainnya. Tapi karena jaman dulu kita kan pacaran jarak jauh gitu. Sayanya di Jakarta, Tuan Besar di Surabaya. Jadi ga bakal bisa ketemuan kalo 1) hari kerja dan 2) ga ada promo tiket pesawat. Sayangnya maskapai penerbangan seringnya ga menjadikan 14 Februari sebagai hari promo. Ya, jadilah kita ga pernah ngerayain Valentine. Hahaha…. Remeh banget ya alasannya. Cintaku berat di ongkos cinnn….

Tapi Valentine ga Valentine, dulu (((dulu))) kami punya kebiasaan buat saling berkirim kartu trus di-JNE-in. Kalo ongkos kirim mah ga berat ya cinnn…. Kartunya bukan yang romantis-romantis gitu si. Sering malah kartunya yang konyol-konyol. Kaya pernah saya dikirimin kartu gambar emboss kartun gajah, jerapah dan babi. Geje banget kan. Ternyata gambar tersebut artinya: harapan buat segera berkeluarga. Gajah melambangkan Tuan Besar yang emang berukuran gajah, Jerapah melambangkan saya yang (dulunya) tinggi kurus, dan Babi (baby) menggambarkan anak. Konyol tapi so sweet ye kaaaan #SillyLittleGift.

Saya balas kartu tersebut dengan kartu  bergambar dua ikan, kayanya itu ikan paus dan remora deh. Kalimat “I will follow you” tertulis di dalamnya. Kata dia, “Ternyata kamu bisa so sweet juga ya”. Saya cuma senyum. Ga nyadar aja dia, kalau paus dan remora itu simbiosis komensalisme. Hihihi….

Sayangnya pas kami nikah dan jadi tinggal sekota, kebiasaan bertukar kartu ini malah hilang. Tiap hari ketemu, ada kalanya bikin perasaan jadi biasa. Jadi take our spouse for granted. Karena itu, saya jadi kepikiran memakai timing Valentine ini untuk memberi Tuan Besar kartu ucapan lagi.

kartu ucapanKartu-kartu ucapan jaman baheula.

Kartu ucapan ini saya beri nama “Dad, You’re My Superman”. Niatnya sekalian mau ngucapin terimakasih buat Tuan Besar yang selama masa kehamilan dan persalinan saya selalu siap siaga dan penuh perhatian. Saat dedek uda lahir dan saya mengalami kesulitan menyusui pun Tuan Besar selalu suportif banget. Jadi tema ini yang mau saya angkat. Soalnya selama ini jarang banget kan kita sebagai istri dan ibu ngucapin terimakasih secara eksplisit ke pasangan. Walaupun katanya pria tuh logis dan kurang berperasaan, saya rasa ucapan terimakasih bakal bikin dia seneng juga. Idenya saya dapat dari pinterest.

Buat yang belum berkeluarga bisa juga sih, ide ini diadaptasi untuk pasangan atau malah untuk Ayah. Nah berikut cara membuatnya:

Bahan:

alat dan bahanKertas kado dengan motif atau warna mirip kemeja pasangan,

Kertas polos,

Gambar logo Superman (googling dan print di HVS),

Gunting,

Lem,

Krayon warna biru tuanya Superman.

 

Cara Membuat:

Step 1. Buat pola seperti gambar di bawah ini di kertas kado bermotif kemeja.

step1

Step 2: Tempelkan (lem) kertas kado tersebut ke kertas polos dan gunting tepiannya.

step 2step3

Step 3: Lipat kartu seperti gambar dibawah ini, sehingga bagian depan tampak seperti kemeja yang dikancingkan.

step4step 10

Step 4: Garis tepian logo Superman di bagian tengah kertas polos.

step 5step 6

Step 5: Warnai garis tersebut dengan kryon warna biru.

step 7step 8

Step 6: Tempelkan logo Superman tepat di tengah kertas polos, sesuai dengan garis yang dibuat sebelumnya.

step 9

Step 7: Taraaaa…. Kartu Valentine Superman sudah jadi, Nyonya-nyonya bisa menambahi dengan kata-kata sendiri untuk pasangan yaaa….

step 11

Gampang banget kan proses pembuatannya? Bahkan kertas-kertas yang dipakai pun bisa menggunakan kertas apa saja yang ada di rumah loh. Bagaimana kreativitas dari Nyonya-nyonya aja deh…. Jika Nyonya sudah memiliki putera/ puteri, pembuatan kartu ini bisa melibatkan mereka juga loh. Dengan demikian bisa meningkatkan bonding dengan anak dan suami sekaligus….

Artikel kali ini adalah collab bareng  komunitas Indonesia Female Blogger (IFB). Karena IFBers datang dari niche yang berbeda-beda, collabnya pun unik. Kami nyoba bikin collab tentang pernak pernik Valentine dari niche  blog masing-masing. Ada yg bikin kartu ucapan, ada yg bikin hadiah DIY, ada yang bahas OOTD, resep makanan, DIY perhiasan dan tentu juga tutorial makeup. Semua dengan hashtag #IFBValentineCollab (instagram). Semoga bisa memenuhi kebutuhan pembaca semua ya….

IMG_6484Selamat hari Kasih Sayang, mari memaknai dan merayakannya dengan keluarga tersayang….

diy valentine card

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

DIY Tutorial Membuat Photo Magnet

tutorial-membuat-foto-magnet-dari-instagram

Nyonya-nyonya punya foto-foto kece di Instagram? Tutorial photo magnet dibawah ini bisa menyulap foto Nyonya jadi magnet dalam waktu kurang dari 15 menit, loh. Magnetnya bisa dipakai sebagai tempelan kulkas atau tempelan CPU kantor. Saya sudah dari lama, mupeng banget bikin magnet kaya ginian, tapi terkendala cara ngeprint dari Instagramnya. Saya ga tau. Gaptek. Tambah lagi, malas ngeprint manual. Hehehe. Setelah tau cara yang gampang, langsung praktek deh. Gampang dan cepat banget ternyata. Hasilnya juga lumayan, seperti foto di bawah ini. Tentang cara print-nya bagaimana, nanti aku bahas setelah tutorialnya, ya….

Sebelumnya, saya mau cerita tentang foto yang saya pilih untuk dijadikan magnet. Foto yang saya pilih ada dua, yang pertama adalah foto waktu main Ancol bareng temen-temen dan yang satu foto-foto pas sebelum manggung tari kecak bareng rekan kantor. Kenapa saya milih dua foto ini, adalah karena saya mau kasih ke temen-temen yang ada di foto. Biar kalau mereka liat magnet ini nempel di kubikel mereka, mereka bisa senyum mengingat kenangan manis kami. Tsaaahhhh…

cara-mudah-membuat-magnet-foto-instagram

Oiya, selain foto, yang jadi kendala kedua adalah tentang ketersediaan magnet. “Belinya dimana?” Magnet yang saya pakai adalah magnet lembaran yang mudah dipotong. Jenis yang demikian lentur karena bahan magnetnya dicampur dengan rubber/ karet. Efeknya, teksturnya jadi lentur dan fleksibel. Namun kekuatan magnetnya jadi berkurang. Daya lekatnya lebih rendah dibandingkan dengan magnet metal lainnya yang relatif lebih keras. Untuk magnet foto sih masih oke. Saya belinya di Bukalapak (nama tokonya Plumeria Crafts). Dijual dan dikirim bentuk gulungan berwarna hitam, ukuran 60 cm x 30 cm, tebal 1 mm.

Untuk membuat 10 pcs saja, ukuran 60 cm x 30 cm tadi sisa banyaaaaaaakkkk…. Kemungkinan saya akan bikin pernak pernik menggunakan magnet lainnya. Ada ide?

tutorial-membuat-foto-magnet-dari-instagram

Alat dan Bahan: 

foto-magnet

Stiker Foto atau hasil print out foto

Magnet lembaran

Gunting/ Cutter

Penggaris

Cara Membuat:

1 . Tempelkan stiker pada magnet lembaran. Tempelkan mepet satu dengan yang lain, supaya bisa sekali potong dan proses merapikannya tidak perlu berulang kali.

peralatan-membuat-foto-magnet

2 . Potong-potong per foto. Saya lebih suka memotongnya dengan cutter. Gores batas antara dua stiker dengan sedikit tekanan. Dijamin sudah bisa terpotong. Jika Nyonya mau ekstra rapi, setelah dipotong engan cutter, bisa dirapikan menggunakan gunting untuk memotong sisi lengkungnya.

tutorial-foto-magnet-instagram

3 . Sudah dengan hanya dua langkah tadi stiker sudah jadiiiiii…. Waktu yang diperlukan tidak sampai 15 menit. Kurang lebih 10-15 menit lah…. Gampang banget kan ya? Tapi pasti Nyonya bertanya-tanya, itu jadiin foto Instagram jadi stikernya gimana? Canggih banget ni nyonyamalas. Iya kan iya kan iya kan? Hehehehe….

cara-membuat-magnet-foto-instagram

Ngeprint foto dari Instagram memang PR banget sih. Bikin 10 pcs magnet di atasnya si ga perlu waktu lama, tapi kalau ngeprintnya manual,  hmmmm, total pembuatannya bisa membengkak jadi jam-jaman. Karena harus screenshot fotonya dulu di Instagram atau file di PC, lalu ngeprint satu-satu. Kalau saya di sini, menggunakan bantuan situs pictalogi.com. Jadi dari instagram atau facebook, masuk ke aplikasi mereka dan tinggal klik klik pilih fotonya gitu. Khas banget nyonyamalas yak, maunya yang praktis-praktis. Trus nanti fotonya dikirim ke alamat kita.

Aplikasi ini saya suka banget, soalnya, selain saya memang males nyari dan ngotak-ngatik file foto,  ada beberapa keuntungan lainnya kalo saya langsung cetak di situs pictalogi dibanding dengan print manual:

  1. kualitas cetaknya lebih bagus,
  2. kualitas kertasnya juga lebih bagus,
  3. bisa langsung jadi stiker atau bentuk lain sesuai pilihan,
  4. prosesnya pemesanannya cepat, effort yang harus saya keluarkan sedikit.

foto-magnet-pictalogi

Kekurangannya cuma satu: harus bayar. Hihihi… Tapi worthy kok. Untuk satu paket foto ukuran 3×3 cm sebanyak 64 pcs itu harganya Rp 64.900,00. Hasilnya stiker yang tahan air gitu. Paket lainnya juga ada, kaya jadi kaya mini album, jadi kaya cetakan polaroid, jadi ministrip, poster, dll, nyonya bisa liat di situs pictalogi.com.

Cara Print Foto Instagram

Buat temen-temen yang belum familiar dengan pictalogi aku kasih gambaran bagaimana cara pesannya ya…

  1. Masuk / Login.Paling gampang masuk aja dengan akun Instagram (karena nanti foto-foto akan diunduh dari sini) atau dari facebook.
  2. Pilih produk pada halaman daftar produk, untuk stiker pilihlah mini sticker.
  3. Dari IG/ PB pilihlah foto yang diinginkan.
  4. Atur jumlah pesanan.
  5. Isi alamat pengiriman.
  6. Pembayaran. Oiyaaaaaa, aku punya voucher diskon 20% yang bisa nyonya pakai sd 15 Desember 2016. Kodenya EMANUELLA. Mayan! Bisa dipakai siapa aja loh….
  7. Konfirmasi pembayaran.
  8. Udah, tinggal tunggu pesanan diantar ke rumah.

Kalau nyonya ngikutin blog ini dari awal, mungkin inget saya pernah bikin artikel Tutorial Bikin Label Lucu dari Pas Foto, dengan cara ini nyonya bisa bikin label foto dengan lebih mudah. Pakai foto selfie! Atau bisa juga cetak foto bareng suami buat dijadiin scrap book yang romantis buat hadiah ulang tahun pernikahan. It’s up to you, depends on your imagination…. So lets make crafts!!!!

 

 

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

10 Tips Foto Produk yang Instagramable dari Denny Herlianso, Senior Photographer

10-tips-foto-instagram

Tips fotografi untuk instagram ditambah produk kecantikan dan perempuan. Kayanya jadi paduan yang sempurna buat dikumpulin jadi satu paket obrolan. Cakep dan seru. Mmmhhh… Nhaitulah yang kemarin kejadian di acara Workshop Beauty & Photography yang diadakan Covermark Indonesia dan Komunitas Indonesian Female Blogger. Acara yang dimulai jam 5 dan rencananya selesai jam 8, jadi molor hampir jam 9. Bukan karena panitianya ngaret, tapi karena pesertanya ga mau pulang! Mau praktik dan mau nanya-nanya teroooosss… Hihihihi… Temanya oke sih, materinya bermanfaat banget dan disampaikan secara fun (sering banget ngakak) sama narsum, terus panitianya juga asik-asik. Jempol kanan kiri atas bawah deh buat tim panitia. Kapan lagi dong, dapet workshop dengan narasumber sekaliber mas Denny Herlianso, fotografer seniornya majalah Femina, dan GRATISSSS

Jadi, saya sampai bingung ini mau bikin artikelnya nulis dari sisi mana. Biar lebih fokus, dan temen-temen juga dapet manfaatnya, saya nulis tentang workshop fotografi dan lebih fokus lagi ke bagian fotografi produk yang instagramable aja yaaaaa… Yuk mari merapat…

tips-fotografi-untuk-instagram

Mas Denny kasi penjelasan tentang dasar-dasar fotografi agar hasil foto kita kece dan mantep buat di pajang di Instagram. Setidaknya beliau bilang ada 10 hal yang harus dipikirkan ketika mau ambil foto!! Banyak ya? iyaaaaa. Susah? ternyata engga. Mas Denny dengan sabar, sederhana dan lucu membahas atu-atu tips untuk 10 hal tersebut. Rangkumannya seperti ini…

Oiya, foto2 yang saya pakai bukan foto2 pak Denny ya. Saat event, saya mencoba fotoin slide Mas Denny dari jauh tapi kurang jelas hasilnya. So, foto-foto berikut yang tanpa watermark nyonyamalas berarti adalah foto yang saya ambil dari beberapa sumber stok foto online yang saya pilih setepat mungkin sesuai contoh dari Mas Denny.

1 . Peralatan: Kamera DSLR vs Kamera Handphone

Yang biasa diributin pertama kalo mau moto adalah kamera. Kamera apa yang paling bagus buat instagram? Statement dari Mas Denny seperti ini: buat instagram dan blog, kamera hape bisa jadi lebih bagus dari kamera DSLR. Zinnkkkk…

dslr-vs-handphone-blog

Lalu peserta workshop terdiam, senyap dalam protes terselubung dalam hati. Masa sih?

Ternyata, alasannya adalah dari sisi ukuran foto. Ukuran foto hasil jepretan handphone lebih kecil dari kamera DSLR. Kamera DSLR akan memiliki keunggulan absolut ketika hasil fotonya di print. Sementara ketika ditampilkan pada layar kecil seperti handphone dengan ukuran layar rata-rata 4 inchi, kualitasnya ga akan jauh berbeda. Sementara itu, size foto yang kecil akan membuat foto lebih cepat diunggah dan dibuka di web. Secara pengguna online sekarang banyakan pakai handphone untuk membuka baik IG maupun blog, maka kamera handphone jenis tertentu bisa jadi mengungguli kamera DSLR dalam hal ini. Kaget ya? Sama!

2 . Background

Foto produk ga harus dalam bentuk flatlay atau di studio looh… Contohnya foto produk karakter katak seperti ini yang menggunakan latar belakang jalanan beton dan taman.

foto-produk2-blogfoto-produk1-blog

Mas Denny juga cerita kalau pernah dapat job harus motret produk dengan syarat harus pake background outdoor. Malang tak dapat ditolak untung sulit diraih, cuaca Jakarta pas itu lagi sering mendung dan hujan. Terpaksalah dia harus foto di studio. Dan pakai background buatan. Loh… apa jadi alami? Ternyata yang dia jadiin background itu taman portable. Maksudnya taman portable tu yang suka disewain mamang-mamang penjual tanaman hias buat dekor kawinan itu loh. Ditambah beberapa properti (kalo mau) kata pagar sepotong, batu sepotong, uda deh… Jadi kesan outdoornya. Dan tanaman yang disewanya ga perlu banyak-banyak. Motoin produk kan cuma perlu 1×1 m paling gede.

Kalo flatlay bisa lebih kecil lagi bidang yang harus disiapin. Jadi ya sewa aja sesuai ukuran yang diperlukan. Cerdas ya? Customer pun puas dengan hasil foto berbackground “outdoor” tadi. Selain itu, ada beberapa contoh alat yang rada out of my mind buat di jadiin background foto flatlay. Semuanya practicable dan relatif murah, contohnya adalah sebagai berikut:

  • alas foto hasil print sendiri
  • kertas kado
  • kain jilbab
  • karpet
  • sprei

Catatan penting yang perlu diingat adalah warna background jangan sampai “menghilangkan” atau membuat sebagian obyek tidak terlihat. Misal latar belakang hitam untuk produk yang hitam membuat beberapa bagian jadi tidak tampak di foto.

3 . Arah Cahaya

Gunakan flash yang lembut. Beberapa wangsit diberikan Mas Denny terkait arah cahaya ini:

  • Depan: paling jelek karena akan kelihatan flat. Berlaku juga buat foto wajah. Cahaya dari arah depan berpotensi membuat hidung kita yang mancung ke belakang ini makin mingslep. Caution please para pesekers! 😀
  • Samping: bisa dibilang arah samping ini adalah arah cahaya yang paling bagus. Karena selain akan memunculkan sisi-sisi yang jarang terlihat dari sebuah obyek yang berarti unik. Cahaya dari arah samping juga bagus karena akan memunculkan gradasi. Lalu terdengar lagi suara dalam hati, gradasi? bayangan? bukankah bayangan itu ga bagus buat foto? Itu hanya mitos kaya mas Denny, karena bayangan dan gradasi akan membuat foto kita punya dimensi, because life is never flat kalo kata iklan keripik.
  • Belakang: Cahaya dari arah belakang bisa digunakan apabila kita emang pengen ada berkas-berkas cahaya di tepian obyek. Saya si ngebayanginnya jual boneka batman trus difoto pake cahaya dari belakang… kaya ada sinar gitu dari belakang. Keren kali ya…
  • Atas: Caution please again! Cahaya dari arah ini akan membuat obyek jadi keliatan pendek.
  • Bawah: Kalau untuk motoin orang, cahaya dari bawah bikin kita keliatan kaya hantu, hehehe… Tapi cahaya arah bawah ini bermanfaat untuk teknik flatlay obyek yang mengkilat.

4 . Intensitas Cahaya

Selain cahaya langsung seperti nomor 3, intensitas cahaya bisa diatur pakai reflektor, alias pemantul. Nhah, di workshop kemarin dibahasnya ada dua macam reflektor a) reflektor cahaya dan b) reflektor warna.

a) Reflektor cahaya itu artinya pemantul cahaya, iye taukk. Nah, untuk mengatur intensitasnya kita bisa mengubah warna reflektor yang dipakai. Reflektor warna perak akan memantulkan cahaya = 100%. Bahan yang bisa dibuat sebagai reflektor ini misalnya alumunium foil hasil menjarah dapur mama. Jenis kedua, reflektor warna putih seperti kertas, stereofoam dll akan menghasilkan pantulan cahaya kurang dari 100%. Sementara reflektor warna hitam bisa dipakai untuk meredam atau menyerap cahaya, dengan tingkat pantulan chaya yang dihasilkan adalah 0%.

b) Reflektor warna digunakan untuk menghasilkan kesan hangat atau dingin. Caranya adalah dengan menggunakan air berwarna dalam wadah bening untuk memantulkan warna-warna yang diinginkan. Jika mengiginkan rona hangat maka yang digunakan adalah air berwarna kuning. Jika yang diinginkan kesan dingin maka air yang digunakan adalah warna biru. Dapat darimana warna air air itu? Bikin aja pakai sumba atau cat dicampur dengan air bersih. Gampang kaaan?

5 . Jenis Material bahan/ obyek

  • Dof. Bahan ini adalah bahan yang paling oke karena terkesan classy.
  • Glitter.
  • Shinny atau mengkilat. Untuk obyek ini pesan utamanya adalah jangan terkena sorotan cahaya secara langsung. Kemudian terkait dengan memotret obyek mengkilat ini ada pertanyaan bagus dari peserta: bagaiman tips supaya kamera atau kita sebagai fotografernya tidak ikut terfoto pada permukaan obyek yang mengkilat tersebut. Nah, tips praktisnya adalah dengan menggunakan studio mini. Studio mini bisa dibeli atau dibuat dari kardus bekas. Jadi kardus bekas sisi-sisi samping dan atasnya dihilangkan, kemudian ditempel difuser berupa kertas kalkir atau plastik kresek putih atau bahan lain yang sejenis. Memotretnya dari sisi atas. Jadi difuser di sisi atas diberi lubang kecil sebesar lensa kamera untuk memotret obyek. Arah cahaya dari samping kanan kiri, atas (jika memungkinkan) dan bawah (menggunakan meja kaca). Dengan demikian, obyek tidak akan memantulkan bentuk kamera dan pemotretnya.

6 . Komposisi foto

Obyek tidak selalu harus berada di tengah. Mas Denny malah menyarankan agar ketika memotret obyek, ada bagian-bagian yang masih tersembunyi sehingga menarik perhatian atau membuat penasaran. Tidak ada rumus pasti yang disebutkan oleh mas denny, bisa 100%, 75% atau 50% bagian obyek yang tampak pada foto. Seperti ini foto-foto di bawah ini:

strawberry-1-blogstrawberry-2-blogstrawberry-3-blog

Contohnya, foto pertama dengan komposisi foto 100%, foto kedua 75% dan yang terakhir dengan komposisi foto kurang lebih 50%. Mana foto yang menurutmu paling membuat pengen?

Penggunaan aksesoris juga dapat digunakan untuk menunjang estetika komposisi foto dan meningkatkan sisi emosional yang melihat foto. Pastikan aksesorisnya relevan ya… Misalnya obyek handuk, kelembutannya bisa ditonjolkan dengan adanya bayi yang tidur di atasnya. Atau cup cakes dan hiasan permen untuk foto produk makeup yang ditujukan ke anak-anak remaja, dimana makeupnya memang ada yang rasa permen. Jangan bedak bayi disandingkan sama pisau dapur. Kan jadi serem malah asosiasinya…

7 . Format

Untuk Instagram yang disarankan adalah square atau persegi. Namun, ketika mengambil foto bisa dengan horizontal atau vertikal kemudian d-crop persegi. Namun yang perlu dipertimbangkan ketika melakukan cropping adalah bagian yang di-crop tidak boleh lebih dari 50%.

8 . Fokus

Teman-teman sering lihat foto obyek yang belakangnya ngeblur gitu kan ya? Dengan metode ini selain obyek menjadi lebih menonjol, foto jadi tampak dramatis. Namun perlu, jika digunakan sebagai foto etalase atau produk jualan, terkadang pembeli lebih menyukai foto yang minim editing. Karena untuk mendapatkan warna atau kondisi asli dari produknya. Perbedaan warna karena proses editing atau filter bisa mengurangi kepuasan pelanggan loooh…

9 . Sudut pengambilan

Ambil foto dari sebanyak-banyaknya sudut. Apalagi jika obyeknya banyak yang akan difoto. Beliau bilang jangan terlalu detail menata satu persatu. Tata secara bersamaan, kemudian ambil foto obyek satu persatu dalam tatanan tersebut dari sisi-sisi yang berbeda.

food-restaurant-camera-taking-photo-blog

Pengalaman yang Mas Denny ceritakan adalah ketika harus melakukan pemotretan untuk produk makanan yang sangat banyak. Beliau tata saja semua makanan yang harus difoto pada suatu meja. Kemudian mulai memotretnya satu per satu. Hal ini akan sangat menghemat waktu dan tetap mendapatkan hasil yang baik. Obyek lain bisa berguna sebagai background atau tampak seperti aksesoris yang memperkaya komposisi foto. Sebagai fotografer amatir, sering banget kan kita tergoda untuk menata, menggeser obyek setengah cm ke kanan, aksesorisnya 5 cm ke kiri, dengan harapan mendapat hasil optimal. Sebenarnya itu bisa didapat hanya dengan mengganti sudut pengambilan gambar.

10. Konsep

Last but not least, yang paling penting untuk dipikirin saat membuat foto yang instagramable adalah KONSEP. Konsep dalam hal ini Mas Denny menggaris bawahi tiga hal: 1) pesan yang ingin disampaikan 2) kesamaan persepsi antara fotografer, pemilik produk dan juga calon pembeli/ yang melihat foto dan 3) bagaimana memvisualisasikan pesan dan persepsi tersebut ke dalam sebuah foto.

before after

Lebih lanjut, foto atas adalah hasil jepretanku sebelum workshop (BEFORE), yang bawah adalah saat sesi latihan di workshop (AFTER). Uda keliatan ada perbedaan ya… Walaupun saya akui, masih harus belajar super banyak biar kaya Mas Denny. Hehehe…

Oiya, kalau kamu pengen juga ikutan acara-acara bermanfaat kaya gini kamu bisa gabung ke grup komunitas Indonesian Female Bloggers di Facebook kaya aku. Selain ilmu, dari komunitas ini saya sebagai member newbie di dunia blog juga ngerasa dapat support group. Every single personnya helpfuuuuuuuuuuuuul banget. Dari yang sesama newbie maupun yang uda senior. Mereka mau ditanya apa aja dan dengan senang hati share pengalaman mereka. Pokoknya sesuai banget dengan moto komunitas ini “Empowering Each Other”. Saya jadi tambah semangaattttttt!!!!

Selain itu, aku juga mau say thanks ke Covermark Indonesia yang uda bikin workshop gratis sekeren ini. Apresiasi banget buat kemurahan hati mereka. Di samping workshopnya bermanfaat, peserta juga dibawain oleh-oleh sampel beberapa produk. Yang paling kena di hati saya sih si produk Moisture Veil Lx, semacam foundation tapi bentuknya kaya bedak padat. Saya kan ga pernah make make up ya karena ngerasa ribet dan kantor juga ngizinin untuk bare face. Tapi setelah beberapa kali nyoba pemakaiannya praktis banget… Saya lagi nunggu review dan tutorial lebih lanjut ni dari temen-temen beauty blogger buat produk ini.

See you yak, semoga sharing tentang 10 tips fotografi untuk instagram dari Mas Denny ini bermanfaat buat kamu 🙂 Thanks for reading!

Thanks for your support, artikel ini diapresiasi sebagai Covermark Blog Competition Winner:

covermark-blog-competition-winner

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Tutorial Origami Box buat Wadah Printilan Kantor

tutorial origami box

Awalnya saya bikin origami box karena emang butuh buat nempatin printilan kantor kaya isi staples, trigonal paper clip, penghapus, dll yang suka nyebar kemana mana. Jadi sebenernya ga niat bikin jadi postingan tutorial cara membuat origami box buat blog nyonyamalas, tapi karena kayanya bisa bermanfaat buat kamu, aku jadi bikin lagi dan foto ulang proses pembuatannya (aku baik dan perhatian kaaaannn…).

tutorial origami box

Bahan:

Satu-satunya bahan yg diperlukan untuk membuat origami box ini adalah selembar kertas. Ukurannya disesuaikan aja dengan kebutuhan. Kalau jenis kertasnya, aku paling suka pakai yang 70-90gram. Kalo ketipisan jadi letoy, kalo ketebelan susah dilipet. Tapi sebenernya sih pakai kertas apa aja juga bisa. Seperti yang saya lakukan sekarang, pakai kertas koran/ majalah bekas. Irit bin pelit bin medhit.  Hehehe…

Step to:

1 . Mulailah dengan kertas persegi aka kertas  segi empat sama sisi. Bentuk ini akan kita sebut persegi A.

tutorial origami box

2. Lipat ujung-ujung persegi ke arah tengah sampai terbentuk empat segitiga dengan ujung yang saling bertemu di tengah. Bentuk persegi yang lebih kecil ini kita sebut saja dengan persegi B.

tutorial origami box

tutorial origami box

3. Lipat sisi bawah dan bawah atas persegi B ke arah dalam. Sehingga sisi atas dan bawah tersebut bertemu di garis tengah, dan terbentuklah suatu persegi panjang (bahasa guwe kok jadi begini ya ngomong-ngomong)

tutorial origami box

tutorial origami box

4. Buka lipatan atas bawah tersebut kemudian lipat dari sisi kiri dan kanan, seperti gambar di bawah ini:

tutorial origami box

tutorial origami box

5. Bongkar semua lipatan itu, dan kembalilah pada persegi A. Eitsss!!! Jangan suudzon dong, saya kaga lagi ngerjain kamu, step 1-4 ini gunanya untuk membuat garis-garis pandu buat kamu lanjutin ngelipetnya di step ke 6.

tutorial origami box

6. Lipat dua ujung kanan kiri persegi A sampai terbentuk gambar seperti di bawah ini.

tutorial origami box

7. Pada sisi yang sama, lipat pada garis persegi yang tadi terbentuk. Lipatan itu akan membentuk dinding kanan dan dinding kiri box. Jadinya akan seperti gambar di bawah ini (maap, susah digambarkan dengan kata-kata soalnya)

tutorial origami box

8. Bayangkan terlebih dulu seperti apa box itu, lalu kepalkan tangan kananmu ke atas. Katakan: aku bisa, aku pasti bisa, ku tak mau berputus asaa… *nyanyi ala afi junior *minta digaplok. Oke skip poin 8. Next!

9. Ujung yang berbentuk segitiga tekuk ke arah dalam, sampai membentuk dinding atas box. Ujung segitiga akan bertemu dengan ujung kedua segitiga dinding kiri dan kanan. Cek gambar yak!

tutorial origami box

10. Jika kamu berhasil bentuk sementaranya akan seperti gambar ini:

tutorial origami box

11. Lakukan langkah ke 8 pada ujung terakhir untuk membentuk dinding ke empat…

tutorial origami box

12. Taraaaaaa!!! Sudah jadiiiii!!!

tutorial origami box

12. Bisa diletakkan di box yang lebih besar atau laci sebagai organizer. 🙂 Bye bye clutter!

tutorial origami box

Tips & Trik Menghitung Kebutuhan Kertas:

Single Box

Nah yang banyak ditanya tu, gimana si nentuin ukuran kertas yang diperluin untuk bikin box dengan ukuran tertentu. Nah gini caranya: Jika kamu memerlukan box ukuran 20×20 cm maka kamu memerlukan tiga kali lebar masing-masing sisi, atau dengan kata lain kamu perlu setidaknya kertas ukuran 60x60cm. Dengan ukuran sedemikian kamu akan mendapatkan tinggi box sebesar 10cm atau setengah 1/6 ukuran panjang awal. Demikian jika kamu memerlukan box ukuran 7x7cm dengan tinggi 3,5cm, maka setidaknya kamu harus menyediakan kertas ukuran 21x21cm. 🙂 Itu kalo satu box aja yang mau dibuat…

Banyak Box dalam Big Box

Nah gimana kalo mau buat divider atau organizer untuk satu laci. Kita coba latian pake matematika sederhana ya… Pake rumus luas! Misal kamu punya laci ukuran 30x40cm. Kamu pengen lacinya dikasi organizer dari origami box yang ukurannya sama 10×10 cm. Dengan masing-masing box tingginya 5 cm. Maka laci kamu akan perlu 12 box ukuran 10×10 cm. Cara menghitungnya adalah dengan menghitug luas alas laci dibandingkan dengan luas alas box.

Luas alas laci: 30 x 40 = 1.200 cm persegi

Luas alas box: 10 x 10 = 100 cm persegi

Jumlah box: 1.200/100 = 12 box

*abaikan masalah tinggi boxnya yak

Untuk membuat 12 box berarti perlu 12 lembar kertas yang masing-masing lebarnya adalah tiga kali lipat lebar alas yang dikehendaki. Lebar alas yang dikehendaki adalah 10x10cm, maka kertas yang diperlukan adalah selebar 30x30cm. Jadi total kebutuhan kamu untuk membuat organizer ukuran 10x10cm dalam laci ukuran 30x40cm adalah 12 lembar kertas ukuran 30x30cm. Kurang lebih seperti itulah.

Lets make Origami Box!

Nah kamu uda tau gimana cara bikinnya, terus juga uda tau gimana cara ngitung kebutuhan kertasnya secara terperinci. Nunggu apalagi???? Yuk keliling rumah atau kantor, kumpulin kertas bekas warna warni dan selamat berkreasi 🙂

Oiya yang masih bingung aku bikinin videonya sbb yaaak, yuk mari mampir, like and subsribe di channel youtube nyonyamalas 🙂

With love, nyonyamalas.

.

.

PS. Buat yang suka bikin-bikin DIY kaya aku,temen blogku a.k.a mbak Acipa lagi bikin Giveaway loh, info lebih lanjut yuk cus ke blognya di sini.

how to make a very easy origami box

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Label Lucu dari Pas Foto

label foto

Charger hape, charger laptop, tipex, stapler, modem, dll adalah barang yang sering digunakan bersama di kantor. Alhasil kadang barang tersebut dengan mudah raib dari meja kantor, tertukar atau berpindah tempat (pengalaman, pernah sampai pindah lantai hihihi). Berbagai cara dilakukan. Yang paling ekstrim dilakukan rekan kantor saya adalah mengikat staplernya ke meja dengan tali sepanjang 2 meter, jadi stapler tersebut tidak akan berpindah jauh dari padanya. Usaha ekstrim tersebut berakhir jadi guyonan, ketika kami menemukan tali tersebut akhirnya harus digunting karena melilit lilit dimana-mana. 😀 Berhubung memberi nama dengan spidol menjadi mainstream dan tidak seru, nyonyamalas punya satu lagi cara yang efektif untuk membuat barang-barang tersebut tidak tertukar dan selalu kembali ke tangan kita: melabelinya dengan foto.

Eng, rekan kuliah saya di UI pernah bilang bahwa manusia sekarang cenderung menjadi manusia yang visual. Entah hasil baca dimana dia, tapi sedikit banyak betul juga. Terbukti ketika pertama kali saya melabeli barang-barang saya dengan foto saya sendiri, orang-orang di kantor yang meminjam atau menemukannya tergeletak tidak di meja saya cenderung lebih notice untuk memberi tahu/ mengembalikannya pada saya dibandingkan dengan barang yang dilabeli dengan tulisan nama. Mungkin juga karena merasa wajah saya selalu mengawasi ya… Hihihi… Pengalaman paling nyata, adalah ketika dispenser isolasi saya (yang sudah saya labeli foto) entah bagaimana terdampar di bagian lain di lantai yang berbeda di kantor saya. Beberapa hari kemudian, ada pengumuman barang hilang lengkap dengan capture foto saya tsb. Sepertinya ada bumbu humor dan kreativitas yang menular, pengumuman tersebut ngehits beberapa saat dan kembalilah barang tersebut ke tangan saya.

A picture is worth a thousand words – Frederick R. Barnard via @emanuellaeman

click to tweet!

So, ada yang mau mencoba? Pakai saja foto anda yang sudah ada…

 

Alat dan Bahan:

Barang yang ingin dinamai

label1

Pas Foto

label2

Karena akan dipakai di kantor, saya prefer pakai pas foto. Sebenarnya ada niatan pakai foto selfie yang lebih kece dan norak-norak bergembira biar lebih lucu. Tapi kawatir, malah jadi susah dikenali. Kawatir lagi jika ditemukan atasan (oMG), bisa hancur pencitraan saya selama ini (hihihihi). Atau yang paling parah, saking noraknya foto kita, tu barang bukannya dibalikin, yang ada malah langsung dilempar ke tempat sampah karena sang penemunya jijik lihat foto kita, hahaha.

Stiker (jika suka), harganya 16ribuan di Alf*mart.

label3

Gunting dan Lem, paling direkomendasikan adalah double tape. Tapi berhubung saya ga punya, jadi pake lem dan isolasi. 😀

label4

 

Cara Membuat:

1. Gunting foto sesuai selera, sesuaikan dengan ukuran barang yang akan dinamai.

label5

2. Tempelkan pada barang yang akan dinamai sebagai label dengan. Tambahkan stiker jika suka. Jika lem kurang kuat dapat dilapis dengan isolasi.

3. Feel free, selamat berkreasi 🙂

4. Beberapa hasil yang saya buat adalah sbb:

label11label10

Untuk charger (hape atau laptop) lebih baik label ditempel di bagian atas, sehingga ketika kita menggunakannya di terminal listrik bersama-sama dengan charger milik rekan lain, akan lebih mudah membedakannya ketika akan mencabutnya seperti foto di atas. 🙂

label9label8 label7label6

Ga hanya fungsional, label-label tsb saya yakin juga akan menceriakan hari-hari kami di kantor… Hihihihi… Ada ide lain yang seru? Share juga idemu di komen yaaakkk!!!

Salam!

 

label foto

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!