Merencanakan Liburan Bareng Bocah ala Nyonyamalas

Setahun ini saya sering wara-wiri, ke Surabaya,Yogjakarta, Semarang, Pati, Purworejo  lalu yang terakhir ke Bromo. Sayangnya hampir sebagian besar perjalanan kami itu bukan liburan yang selow…. Sebagian family matter (pemakaman, kondangan, dll) atau kalau engga liburan campur bus-trip kantor atau bareng sama bus-tripnya keluarga. Tetep seneng sih, tapi kemarin Tuan Besar mancing-mancing pengen jalan bertiga aja, murni liburan 100%. Yeah, wishlist 2018: liburaaan!

Kemana? Doain ada rejeki yak, biar kami bisa ke Bali (lagi). Terakhir kami ke Bali, pas belum ada Gayatri. Pure, bondo nekat, impulsif dan tanpa persiapan. Waktu itu kami ke daerah Kuta, yang turis banget. Hihihi, sekarang kami pengen liburan yang rada bener dah kali ini, tetep ke Bali tapi yang lebih syahdu. Tepatnya, ke Nusa Penida.

Kenapa ke Nusa Penida?  Yang pasti karena saya butuh vitamin sea dan juga butuh tempat yang masih bisa saya capai bareng bocah. Masih dendam kemarin ke Bromo ga bisa ke kawahnya gegara harus berangkat pagi dan ga tega bangunin Gayatri demi liat sunrise. Tapi pengen. Huh!

Ni saya pamerin foto Nusa Penida:

merencanakan liburan bareng bocah

Pengen bener dah, saya tu duduk duduk di bawah salah satu payungnya. Doain ya jemaah biar kesampaian ni wishlistnya….

Oiya balik lagi ke laptop… Tentang merencanakan liburan bareng bocah.

Beberapa waktu lalu saya sering banget mengeluarkan (((mengeluarkan kaya album aja))) artikel yang terkait dengan traveling bersama bocah. Ada lima artikel kayanya, mulai dari bawa bayi naik pesawat usia 4 bulan, review 3 maskapai pesawat low cost, review 3 maskapai full service, pengalaman bawa bayi naik pesawat usia 9 bulan sampai review diaper bag yang travelling friendly. Mungkin karena banyak sharing terkait itu, jadi ada beberapa yang nanyain tentang tips merencanakan liburan bareng bocah.

Sejujurnya saya bukan ahli merencanakan liburan ala-ala traveller atau backpacker yak. Kalau mau travelling saya akan nongkrongin tetangga kubikel saya (Kang Irpan) buat minta advices. Hehehe, tapi berhubung uda lumayan sering ya dikit-dikit uda mulai ngerti polanya.

Berikut pola merencanakan liburan ala saya. Nothing special, tapi saya yakin essentials.

1 . Bedakan traveling jaman single dengan jaman uda bawa anak.

Ada beberapa perbedaan antara traveling jaman saya masih sorangan dengan jaman now dimana sudah punya gembolan satu orang anak. Perbedaan yang paling terasa adalah di persiapan akomodasi. Yang dulu bisa nyantai go show, sekarang nggak mungkin go show lagi. Nggak mungkin tega membayangkan kemungkinan terburuk: menggelandang di stasiun atau bandara nunggu moda transportasi dari satu titik ke titik tujuan lain sambil gendong bayi.

Oke mungkin orang lain tega, tapi saya kagak!

hiks

Untuk itu yang pasti saya lakukan adalah Beli Tiket Online dan juga memesan Hotel online (kalau nggak menginap di rumah Saudara).

Saya tadi iseng cek email suami, tenyata pemesanan tiket pesawat kami di traveloka ada hampir dua lusin. Kalau pemesanan hotelnya baru setengah lusin. So far, kalau ditanya biasa pesen tiket dimana, saya akan jawab traveloka. Ada yang sama?

Keuntungannya kita memesan hotel terlebih dahulu adalah kita bisa memilih hotel yang sesuai dengan kebutuhan bocah. Misal: saya pernah memesan satu kamar apartemen di Surabaya saat Gayatri baru-barunya MPASI. Kami memilih unit tersebut karena kami butuh ada kitchenette, lagipula murah. Kalau nggak salah waktu itu dapat Apartemen Puncak Kertajaya. Pas Gayatri uda mulai bisa makan MPASI yang diadaptasi dari makanan orang dewasa, saya sudah lebih fleksibel memilih penginapan.

2 . Hemat tanpa mengorbankan kenyamanan.

Kalau pas bussiness trip sih enak ya, karena penginapan dibayarin kantor. Dan biasanya pun ada corporate rate yang relatif lebih murah daripada rate yang dipajang di resepsionis hotel. Percaya nggak, saya pernah dapat Sheraton Mustika Yogyakarta di harga nett 700k???

Kalau nggak sedang pakai corporate rate emang harus lebih tricky sih. Biar dapat harga murah meriah tanpa harus merogoh kocek terlalu dalem. Kalau advicesnya Kang Irpan si, mesen tiket pesawat + hotelnya milih yang paketan dari Traveloka. Pakai promo-promonya, kalau punya poin gunakan. Trus kalau ada promo kartu kredit, dll juga jangan lupa bandingin, pakai promo yang paling menguntungkan. Hihihi….

Masa dong, dia cerita pernah merencanakan liburan ke Bali (Legian) 4 hari, tiket (dari Bandung) ama hotel all in untuk 2 orang dewasa + anak, yang tadinya 5 juta jadi 3,2 juta. Hemat 1,8 juta karena memanfaatkan fitur paketan dari Traveloka tersebut. Okelah, 3,2 juta utnuk empat hari, mungkin buat beberapa orang masih lumayan yak…. Temen-temen yang backpackeran mungkin bisa bilang bisa nyari akomodasi yang lebih miring lagi. But, buat saya dan buat mas Irfan tadi, backpakeran dengan bawa bayi is a NO! Hehehe…. Dan saya nggak bakal nolak bisa hemat 1,8 juta buat akomodasi perjalanan.

Iseng-aja aku bikin studi kasus buat wishlist kami di Nusa Penida tadi yak pake paket pesawat hotel traveloka:

paketan hotel pesawat traveloka

Jadi pesan paket pesawat+hotel secara bersamaan lebih hemat dibanding pesan terpisah, infonya sih hematnya bisa sampai 20% tanpa kode promo apapun. Tapi bisa juga lebih hemat lagi karena sering ada promo seperti di bawah ini:

promo traveloka

Dengan beli paketan + promo berarti biayanya sekitar 3.3 juta yak…. Kelebihan lainnya juga karena sistem paketan ini lebih praktis dan saving time, cara pembayarannya pun mudah dan tersedia banyak metode pembayaran. Cucok meong buat orang yang malas cerdas kaya saya!

Bandingin kalau harus beli tiket pesawat sendiri:

tiket pesawatBiaya hotelnya:

biaya hotel

Total Biaya jadi: 4,1 juta. Hehehehe, jadi  yak, untung sekitar 800 rebuuu. Mayan banget tu 800 rebu buat nambahin bayar sewa motor seminggu atau buat nambahin jajaaaaaannnn…..

ngiler

3 . Persiapkan dan perhitungkan barang bawaan.

Selain dua hal di atas, hal lain yang paling krusial dalam travelling bersama bayi adalah masalah barang bawaan. Rules mempersiapkan barang bawaan bagi saya:

  • Barang yang bisa dibeli di lokasi sebaiknya beli di lokasi, ini berlaku terutama untuk barang-barang yang sekali pakai seperti: DIAPERS BAYIIIIIII. Uda gede banget kan kalau bela-belain bawa dari rumah. Menuh-menuhin bagasi, bikin repot. Tapi jangan lupa untuk memastikan kalau di dekat lokasi liburan ada minimarket itu tuh, yang selalu tetanggaan. Biasanya si barang meraka kumplit. Hehehehe….
  • Maksimal bawa 2 tas punggung (travel bag) + 1 diaper bag atau 1 tas punggung + 1 koper + 1 diaper bag. Itu maksimal banget yak. Paling sering kami bawa satu travel bag + 1 diaper bag. Kenapa itu maksimal banget, karena kami juga masih harus ngawasin satu bocah yang beratnya hampir 11 kilo dan uda lincah jalan ke sana kemari…. Atau kadang ngesot ke sana kemari…. Hahaha….
  • Kalau bisa sebagian barang dipaketkan, paketkan saja dulu. Ini terutama kalau tujuan liburannya ke rumah Saudara yak. Dan jangan lupa pastikan itu barang sampai tepat waktu. Ga lucu juga kita uda mau pulang, ehhhhh paketannya baru nyampe. Bisa nggak ganti sempak seminggu kan.

Itu aja si, kalau tips memilih maskapai yang tepat dan tips di perjalanannya bisa di lihat di related post di bawah ini yak….. Sekali lagi, jangan lupa doain kami bisa nyampai ke Nusa Penida yaaak! Atau ada yang mau traktir traktir kami liburan? Hehehehe….

Saya pamerin ni satu foto lagi yak, biar mupeng:

nusa penida

Buat yang mau liburan bareng bocah, happy holiday! Jangan lupa untuk pesan tiket + hotel yang paketan biar lebih hemat dan makin happy saat holiday! Salam sayang selalu….

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!
Share

One Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *