Ibu Multitasking, Yay or Nay?

Saya tim Nay!

Bukan masalah preferensi sebenarnya, tapi masalah sadar diri. Hehehe….

Hal ini berlaku saat saya masih ngantor 8-5 maupun pas saya cuti besar ini. Kalau saya mencoba mengerjakan dua hal secara bersamaan dalam waktu singkat, alias multitasking, biasanya malah akan menghancurkan keduanya.

Contoh satu: ngetik sambil ngasuh anak. Yang ada saya malah emosi sama anak, dan tulisan saya juga jadi banyak typonya. Tetot! Rugi di kedua belah sisi. Contoh kedua: mandi sambil nyanyi-nyanyi. Ya, bahkan untuk hal sesederhana mandi sambil nyanyi saja saya gagal. Biasanya kalau saya mencoba melakukan kedua hal ini, endingnya adalah pintu kamar mandi digedor sama suami karena saya mandi kelamaan. Padahal di dalam kamar mandi saya belum ngapa-ngapain, cuma nongkrong di pangkuan Mas Toto. Sambil fokus nyanyi tentunya.

Oiya, lagu favorit saya lagunya Fun. yang Why Do I Stand For. Lebih melengking dari Nate Ruess lebih jos. #Abaikan

hehehe

Saya tim Nay! karena bagi saya (bagi saya loh bagi saya, kita boleh beda loh, beneran, hehehe) multitasking akan berakibat:

1 . Lebih boros waktu.

Terdengar ironis ya? Tapi beneran. Ketika multitasking, yang saya lakukan sebenarnya bukanlah mengerjakan dua pekerjaan secara bersamaan, melainkan mengerjakannya secara bergantian (juga) namun dalam porsi yang kecil kecil.

Naasnya, dengan memotong-motong pekerjaan menjadi porsi kecil, kadang saya melupakan progress pekerjaan yang lain saat berpindah ke pekerjaan setelahnya. Saya jadi perlu tambahan waktu lagi untuk bisa tune in ke pekerjaan yang saya hadapi.

Ada yang sama? Atau saya saja yang oneng? 😛

2 . Lebih banyak kesalahan.

Misalnya saya lagi masak sambil memantau stories IG. Trus saya ngga sengaja deh masukin garam 2x. Asin asin deh kan. Atau mantau stories IG sambil nenenin Si Ening (DOSA BESAAARRR!!!). Pernah suatu kali, saya mesem-mesem baca storiesnya seseakun lalu ngakak, dan nggak sengaja si henpon merosot, Gayatri ketiban. Doooh.

hiks

Itu pake contoh kerjaan rumah aja ya. Contoh kerjaan kantor yang jadi banyak salah karena multitasking tentunya banyak. Bisa deh dibayangkan sendiri.

Pelupa + ceroboh + multitasking = mistakes.

3 . Menguras energi (dan somehow emosi).

Yap, multitasking menguras lebih banyak energi dan emosi. Ya bijimana kagak, biasanya saya tergoda untuk melakukan multitasking kan kalau ada deadline yak. Tapi alih-alih cepat selesai, pekerjaan malah jadi amburadul dan banyak salahnya. Pan jadi emosi. Tambah capek pula.

Kalau pas di rumah siapa yang jadi sasaran tembak? Suami lah…. Maafkan daku Mas, maafkan.

Pelupa + ceroboh + deadline + multitasking = bencana emosional.

Saya bisa multitasking jikaaaaa….

Salah satu pekerjaan diotomasi, misal mencuci dengan mesin cuci. Itu pun mesin cuci yang satu tabung ya, yang sekali pencet uda kelar dari ngerendem sampai ngeringin. Pengalaman, kalau menggunakan mesin cuci dua tabung, endingnya tar cucian cuma direndem dan baru inget nyuci besoknya lagi. -.-” Iya saya sepelupa itu.

Kalau di antara Nyonyah-nyonyah ada yang merasa dalam 24 jam ini sudah susah payah mengerjakan semua hal, namun kok nggak ada yang beres. Coba dicek deh…. Jangan-jangan Nyonyah setipe dengan saya tapi selama ini mencoba multitasking.

So, ya sudahlah, kalau buat Ibu lain, multitasking sukses, nggak harus sama kan dengan cara kerja kita. Dan itu bukan berarti kita lebih buruk dari mereka. Ya cuma beda cara kerja aja.

multitasking yay or nay

Trus gimana dong?

1 . Delegasikan.

Nasihat teman, saat saya baru melahirkan, “Jangan malu minta tolong. Jangan gengsi meminta bantuan”. Yap, beberapa pekerjaan sebenarnya bisa kok dibantu orang lain. Dibantu suami atau disubkontrakkan. Setrikaan banyak barengan sama deadline tulisan, ya sekali sekali laundry kiloan boleh lah.

2 . Jangan tunda, cicil tugas sedini mungkin.

Saat jadi stay at home mom, pekerjaan yang paling banyak menguras waktu dan tenaga saya adalah membuat makanan. Yaitu mulai dari bikin rencana menu, nyari resep (karena saya nggak jago masak), menyusun daftar belanjaan, belanja sampai memasaknya. Jadi prinsip menyicil ini kudu banget saya terapkan di masalah membuat makanan ini.

Misalkan, lapar nggak lapar saya harus tetap ke dapur. Kalaupun sudah ada makanan, saya bisa food preparation untuk besoknya. Atau ngecek stok bahan makanan dan bumbu. Lalu, sediakan frozen food buat jaga-jaga kalau lagi deadline jadi bisa tinggal dicairkan dan dihangatkan saja. Sekali-sekali gapapa to. Atau kalau sedang senggang nyicil googling resep dan disimpan, jangan buat kepoin IGnya Iqbal Dylan doang tu HP.

setrong

Hahaha, sok bener banget ya saya kasih nasihat. Ya, saya memang manusia yang penuh dosa, hehehe, maka dari itu yuuukkk belajar bareng-bareng…. Kalau ada Nyonyah-nyonyah yang punya tips, boleh banget lo dishare di comment section below.

Terimakasih dan salam sayang selalu….

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

6 Comments

  1. kalau aku kayaknya yang termasuk multitasking selalu. masak sambil main hape. kerja sambil buka internet. tapi ya kadang memang jadi agak lambat sih kerjaannya selesai. hihi

    • Hehehe iya kan iya kaaan…. Saya juga kadang gitu kok mbak, untuk ngehilangin rasa penat. Tapi kalau lagi deadline, nggak berani berani deh….

  2. Aku pernah mba Ella multitask ceritanya lagi DL kerjaan kantor tapi karen mumet banyak data akhirnya aku BW elah keasikan BW alamakjang tau2 udah sore dan kerjaanku ga beres, sumvah disitu lgsg menyesal..kadang ada yang memang butuh multitask tapi klo dirumah aku ga bisa nulis sambil ngasuh anak 😀

    Btw kalimat jangan intipin Iqbal Dilan kok aku tertampar yah wkwkwkw

    • hihihi, kalau kata mbak lia harahap, yang bisa dimultitasking pendengaran aja…. sambil denger musik gitu kalau dia….
      kalau BW ama nulis aku juga susah kalau disambi-sambi. denger musik aku juga nggak bisa….
      yang ada aku karaoke, nyanyi dengan penuh perasaan…. hahahaha….
      eh, btw, sejak dilan, emang brand-nya Iqbal langsung naik roket je di mataku, uda ga baby imut lagi, hihihi

  3. Aku gak bisa multitasking. Tapi kalo nyeterika bisa sambil nonton drakor! Hahahaha. Abisnya kalo gak sambil nonton, mana bisa itu baju diseterika karena males 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *