Challenge: Masak Sendiri dan Meal Prep

Selama tiga minggu nyicipin rasanya jadi ibu rumah tangga, saya mulai care dengan beberapa hal yang sebelumnya tidak saya perhatikan. Yang pertama adalah masalah uang makan dan yang kedua adalah masalah masak.

Uang Makan

Dua minggu pertama saya pindah ke Surabaya, hampir bisa dikatakan tiap hari saya jajan atau makan di luar. Bukannya sombong atau hura-hura ya. Tapi memang agak euforia aja lihat harga makanan di Surabaya yang jauh lebih murah dibandingkan Jakarta.

Tapi biar murah, setelah dihitung-hitung lumayan juga. Lumayan banget malah. Hahaha…. Hasil dari baca-baca blognya Mbak Rinda (rumahbarangtinggalan.wordpress.com) dan Twelvi (twelvifebrina.com), saya menyimpulkan kalau memang bener, biaya makan itu nggak kerasa tapi adalah faktor utama keborosan.

Tips dari kedua blog di atas untuk mencegah pemborosan uang makan kurang lebih sebagai berikut:

  1. Buat perencanaan menu untuk beberapa periode (misal seminggu atau sepuluh hari),
  2. Belanja sesuai perencanaan menu di atas,
  3. Masak sendiri di rumah dari bahan yang ada,
  4. Tidak belanja lagi sampai barang belanjaan di kulkas habis.

Minggu ketiga langsung banting setir untuk nyoba masak di rumah. Kami nyoba merencanakan menu seminggu lalu belanja. Daaaannnn, pengeluaran belanja protein hewani nggak sampai 20% persen dari pengeluaran kalau jajan full. Ya kalau ditambah dengan belanja sayur di Mang Sayur secara harian + beras, kayanya nggak sampai 30% dari pengeluaran kalau jajan deh.

Buat kami berdua, yang pas masih ngantor makan di luar nyaris 3x sehari, jumlah tersebut membuat kami terhenyak. Terhenyak dan membayangkan, kalau selama dua tahun pernikahan kami istiqomah bisa cut cost begitu terus, uda kaya raya kali kami yaa…. Hahahaha….

Bisa saving 70% Boookkkk!!!!

ngiler

Masak Memasak

Tapiiiii, ada tapinya ni…. Saya juga baru nyadar kalau masak full untuk tiga kali sehari, dengan tipe saya dan suami yang banyak maunya, itu boros waktu. Menyiapkan bahan, memasaknya daaaaan apalagi nyuci piringnya. Weleh weleh…. Apa lagi saya harus masak MPASI juga. #curhat.

Ribet. Sesuatu yang nggak saya banget.

Maka dari itu saya jadi rajin baca-baca Pinterest tentang Food Prep/ Meal Prep yang katanya bermanfaat untuk menghemat waktu. Banyak bingit yang dari blog luar ya, tapi saya juga nemu punya Mbak Rinda dan Mbak Ega Dioni (egadioniputri.wordpress.com). Blogger Indonesia. Punya Mbak Rinda memang sudah saya temuin dari lama si, cuma baru beneran saya baca baik-baik.

Lesson learn yang saya dapatkan adalah minggu lalu saya merasa ribet untuk tiap hari masak karena belum melakukan meal prep. Jadi habis belanja semua belanjaan masuk kulkas dan baru diproses saat akan masak.

Tips dari dua blog di atas untuk menghemat waktu memasak kira-kira seperti ini:

  1. Jangan nyari resep, menyiapkan bahan baku, dll tepat saat mau masak,
  2. Sebaiknya beberapa step sebelum masak sudah dipersiapkan terlebih dahulu (meal prep),
  3. Meal prep bisa dengan menyiapkan bahan mentahnya dahulu (motong-motong bahan) atau dengan menyimpan masakan sudah matang. Bedanya apa baca blog Mbak Ega Dioni.
  4. Kalau versi Mbak Rinda, dia melakukan beberapa versi meal prep sesuai kebutuhan, tapi yang pasti bahan mentah yang dari belanja langsung diproses di hari belanja. Persamaan antara Mbak Rinda dan Mbak Ega adalah memasak sekaligus banyak untuk kemudian sebagian dibekukan sebagai stok.

Percaya nggak, dengan perencanaan dan pengelolaan masak memasak, Mbak Rinda bisa mengepulkan dapurnya dengan budget Rp 500.000,00 SEBULAN!!! Kalau Mbak Twelvi bisa nabung 150 JUTA rupiah, buat traveling dan juga traktir keluarganya ikut travelinggggg!!!!

love love

Semaput.

Saya nggak akan seambisius itu si. Jauh di atas itupun saya masih akan bangga banget. Uda pasti menang banyak dah dibanding yang lalu lalu. Cumaaaa, satu yang jadi pertanyaan saya…. Apakah metode Mbak Rinda, Mbak Atiit, Mbak Ega dan Mbak Twelvi dengan Meal Prep mereka masing-masing sesuai dengan karakter nyonyamalas saya dalam jangka panjang? Akankah saya akan seistiqomah para Perempuan Rajin itu? #kraaayyy

Eh, dua ya pertanyaannya.

meal prep challenge

So, I’ll try ya…. Dan men-challenge diri saya pribadi untuk masak selama sebulan ini (kecuali kalau keluar kota ya). Nanti progressnya bakal saya ceritain di blog. Apa saja keberhasilan, KEGAGALAN ๐Ÿ˜› dan lesson learn dari pengalaman yang saya alami. Harapannya si, challenge kali ini bisa menghasilkan formula yang pas buat para nyonyamalas seperti saya…. ๐Ÿ˜›

Selain itu, buat saya pribadi hal ini bakal jadi pembelajaran banget. Mumpung saya masih cuti juga, biar belajar skill kehidupan nyata seperti ini. Hehehe, skill dasar banget sebenernya ya. Rada malu juga si sebenernya posting ini. Tapi ya I just want to be real.

kuat

Saya juga yakin nantinya ini akan bermanfaat untuk banyak orang. So, please untuk yang mau dukung saya mengerjakan challenge ini, kasih saran ya, atau boleh juga kasih rujukan bacaan (blog Indonesia preferably). Buat yang uda pro, plis nggak usa pake bully kaya di status FB “ibu-ibu 2,5 juta” itu ya (you know what i mean). Akika, ibu newbie unyu unyu, lebih butuh saran dan masukan. So, yang mau sharing pengalamannya selama ini juga boleh loh. Tulis aja di comment section below yaaa….

Thanks Nyaaaahhh!!! Salam sayang!

PS. Challenge ini kayanya bakal mulai start di minggu kedua Maret, karena minggu depan saya mau keluar kota dulu.

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

16 Comments

  1. mantaaap mbaak ๐Ÿ™‚ aku jg mau coba meal prep nih.. kebanyakan nonton youtuber luar menunya rada beda ama indo, lagi nyari yg indonesia banget. tengkyu ya mba:)

  2. Halo, Nyonyamalas (tapi kayanya ga malas deh melihat blognya ngehits, postingannya bermutu semua, dan baru jadi newbie di dunia emak2 udah mau nerapin meal prep gitu… huaaa jauh banget dari aku >.<)

    Kocak sekali curcol-nya.. semoga sukses dan konsisten ya, jeng, strategi barunya ๐Ÿ˜€

    Makasih udah nge-link ke blog aku… nanti tak-follow di sini dan IG, yes <3

    • Aaaaaaaaakkkkk…. Aku jadi malu narasumbernya dateeeng….
      Makasi uda menginspirasiku ya Mbaaa :* kiss kiss

  3. Ellaaaa…. ๐Ÿ™‹๐Ÿ˜
    Nyahhh…lapor. Semenjak nikah, Ku hampir masak stiap hari.
    Meal prep (walau ga prep banget sih) baru rapih sebulan dua bulan belakangan…..

    Ngebantu banget pas di sesi sayuran.
    karna yg masuk kulkas, semua dah dicuci… bahkan sayuran dah di potong2…
    pas mau ngolah sayur, langsung nyalain gas… Naikin air (kalau rebus) atau minyak (kalau tumis) … bangmer sama bangput bisa diiris sembari nunggu air/minyak panas ๐Ÿ˜

    tapi aku masih PR buat ngolah lauk….
    idenya mentok ๐Ÿ™Š๐Ÿ˜…
    masih seputar sambal-kecap-santan ๐Ÿ˜†
    #males gugling sih tepatnya

    semangat kita ya Nyahhhh ๐Ÿ’ช๐Ÿ’ช๐Ÿ’ช๐Ÿ’ช

    • Thankyuuu Kak Heleeeennnn….
      Iya ngolah lauk masih butuh waktu lama ini kak….
      Semangaaat!!!! ๐Ÿ™‚

  4. Mbak..g pgn bikin WAG meal prep kah? Aku mau ikutan klo ada.. Bkn cm hasilnya tp mulai bhs teori2nya jg, hbs gtu mulai deh prakteknya. Klo ada gtu colek aq ya mbak..

    • Hooo, jadi bisa saling share trial errornya juga yak….
      Hihihi, tapi emangnya ada yang mau ikutan gitu….
      Jangan2 kita berdua aja isinya…. Hihihi….

      • Mau ikutan dong mba kalau sudah ada dibuat
        Pengen ikutan belajar juga ni,
        Rasanya bertahun2 boros dan sulit buat nabung

  5. Aku udah sebulanan ini food prep, mau merambah ke bikin bumbu jadi biar tinggal cemplung ๐Ÿ˜€ Awalnya juga ragu bakal bisa bertahan, soalnya aku kan mood-mood.an, tapi ternyata masih lanjut terus sampai sekarang foodprepnya. Tapi PRnya tiap hari cucian piring selalu banyak karena masak terus, heuheu

    • Waaaa, uda sebulan, keren mbaaaa!
      Hihihi, aduuuuh aku PR banget ini bikin bumbu.
      Biar cepet aku mengandalkan bumbu racikannya Mak Makmudah, tau kan yak? Hehehe….
      I know kalau nggak ideal ni, tapi pelan-pelan sajaaaaaa…. #nyanyi
      Semangat selalu yaaak!

  6. Halooo..Salam kenal Mba Emanuella. Aku Desi. Aku malah pengen ikutan challenge nya mbaa. MEmbuat challenge untuk diri sendiri gitu yaa. Setuju banget sama semua tulisan mba. Aku ngerasa kita sama. Sama-sama nyonyamalas. Hehehe. Mood aku buat masak tuh naik turun, ada kalanya semangat, ada kalanya turun. Apalagi kalau capek pulang kerja, makan malam pasti beli. Atau pagi-pagi malas ke warung, udah deh beli. Dan emang boros banget. Aku juga baru sih denger2 soal food prep, lagi nyari2 juga lebih jauh tentang itu. Dan sampailah di blog mba ini. Senangnyaaaa jadi merasa ada yang senasib gitu dan sepemikiran bahwa pengen berubah biar ga malas2 banget gitu meskipun baru nikah hehe.

    Semangat ya mbaa…
    Aku suka baca2 tulisan2 yang bikit semangat gini kaya tulisan mba. Dan karena itu juga saya mulai membuat blog sendiri hehe. Semoga lancar challenge nya ya mba.. Saya tunggu postingan selanjutnya..

    • Walaaaa…. :salim
      diupdate terus yaaaakkkk…. nanti aku mampir ke blognya Mbaaa :*
      aku juga penasaran sama challengenya ni, sama-sama semangat ya….

  7. Sebagai istri yang suka bingung mau masak apa untuk bekal suami dan makan malam kita, meal prep kayaknya bisa jadi cara tepat deh.

    Kadang tuh ya aku sangking ga tau mau masak apa, jadi batal bekelin suami. Jadilah jajan lagi. Aku juga mau mantepin bikin meal prep aah. Siapa tau sanggup nabung buat jalan-jalan juga hahahaha.

    Semangat Mbak Ella ๐Ÿ˜€

  8. kalau aku sih selama ini memang masak sih buat bekal makan siang suami dan aku sendiri. ke pasar juga 2 hari sekali. tapi penasaran juga sama meal prep ini soalnya kayaknya bisa memangkas waktu memasak setiap harinya.

  9. ih ihhh, aku juga lagi challenge diri untuk masak bekal makan siang ke kantor nih mbaaa. Hihi. Soale maksi jajan itu beneran borosnya gak ketulungan, hiks.
    Aku termotivasi masak sih gegara baca blog annisast.com
    atau udah baca juga jangan-jangan?

  10. Akupuuuun, lagi nyoba meal prep ini dan sumpah ya, mbantu banget. Apalagi kalau ada anak yang laperan mulu, bangun tidur udah minta makan, LOL.
    Karena masak itu memang yang lama ya di preparation. Ngupas2, motong2, oh dan jangan lupa, browsing resep yang kadang kala lebih lama dari masaknya. Huahahaha. Semangat irit!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *