Review Gabag Indonesia Versi Ibu yang Sering Traveling

Haiiii!!!! Seperti janji di Instagram @nyonyamalas kemarin, saya mau review Gabag Indonesia dari sudut pandang Ibu yang sering traveling serta nyoba membandingkan antara dua versi gabag yang saya miliki. Ini sekaligus juga dalam rangka mendukung campaign #gabagjelajahindonesia yang diinisiasi Gabag Indonesia dan Tiket.com. Yuk, gabagers ikutan campaign ini…. infonya sbb ya:

IMG_4453

Saya pribadi si seneng banget ya sama semangat #gabagjelajahindonesia ini. Seolah mau mengajak para ibu muda untuk tetap berani bepergian, karena sudah terfasilitasi oleh berbagai kemudahan: 1. kemudahan memesan tiket secara online di tiket.com dan 2. kemudahan membawa dan menyimpan ASIP dengan aman dan nyaman dengan cooler bag asi. Karena kan nggak bisa dipungkiri, walaupun sedang punya bayi, Nyonyah-nyonyah kadang punya kepentingan keluarga/ pekerjaan yang mengharuskan untuk keluar kota. Jadi sangat butuh cooler bag asi yang bisa menjaga ketahanan asi perah.

Pengalaman traveling paling berkesan saya bersama cooler bag Gabag adalah saat outing kantor ke Cirebon. Saat itu saya tidak mungkin membawa Gayatri karena dia sedang sumeng. Ini pertama kalinya dan satu-satunya saya keluar kota lebih dari sehari tanpa anak. Biasanya kami akan bawa Gayatri ikut dinas saya.

Itu juga pertama kali dan sepertinya sekali seumur hidup, saya menyusui di dalam bus. Wkwkwk…. Agak rempeus ya. Soalnya malam malam, dilematis kalau nyalain lampu kelihatan (walau ditutup apron) tapi kalau nggak nyalain gelap-gelapan. Untung cooler bag-nya compact jadi ringkes dan nggak mengganggu teman sebelah. Dada lega, saya pun happy karena bisa bawa oleh-oleh ASIP buat stok.

Pengalaman di atas bikin saya sadar kalau tas Gabag nggak cuma bermanfaat buat ke kantor saja, tapi bisa dibawa saat perjalanan. Agar baik aktivitas maupun kebutuhan menyusui tetap berjalan lancar.

IMG_4419

Fungsi Gabag

Berikut fungsi Gabag yang aku catat selama ini:
1. Bisa untuk menyimpan ASIP atau sebagai cooler bag asi. Poin menjaga daya tahan ASI perah adalah poin yang paling aku tekankan saat memilih cooler bag. Karena memang fungsi utama yang saya harapkan adalah untuk menyimpan ASIP saat pulang pergi dari dan ke kantor. Dengan memilih cooler bag yang baik, saya tidak perlu kawatir kualitas ASIP yang dibawa pulang akan rusak.
2. Bisa untuk menyimpan makanan hangat secara umum, atau MPASI juga. Jadi seperti termos bag. Hehehe ada nggak sih istilah ini?
3. Bisa untuk diaper bag, pendamping koper bagian kompartemen atasnya kalau traveling bareng bayi.

Ketiga fungsi di atas pas banget buat para ibu yang sering berpergian dengan ataupun nggak bawa anak. Misal bawa bayi, maka tas bisa jadi diaper bag + kompartemen bawah bisa jadi tempat menyimpan bekal MPASI hangat. Kalau nggak bawa bayi, kompartemen bawah untuk simpan ASIP dan kompartemen atasnya buat simpan pompa.

Daya Tahan ASI di Tas Gabag

Jika mengikuti saran penggunaan dengan benar, maka daya tahan ASI di tas Gabag adalah sebagai berikut:

1 . ASIP beku akan tetap beku selama 4-7 jam,

2 . Sementara ASIP dingin akan tetap dingin dalam 20 jam.

Jadi biasanya kalau di kantor, setelah pumping saya akan simpan dulu ASIP di kulkas. Baru ketika pulang saya akan memindahkannya ke Tas Gabag saya.

Tips Menjaga Daya Tahan ASI Perah dengan Cooler Bag ASI

Cooler bag ASI yang bagus tidak akan optimal fungsinya, jika penggunanya tidak memperhatikan saran penggunaan dengan baik. Untuk menjaga daya tahan ASI perah dengan optimal, tips dari saya adalah sebagai berikut:

1 . Pastikan ice gel pack yang digunakan benar-benar beku. Untuk pertama kali pemakaian simpan ice gel pack di dalam frezeer selama 24 jam. Untuk pemakaian berikutnya bisa dalam 8 jam saja.

2 . Posisikan ice gel pack yang beku berada di bagian atas kompartemen bawah. Atau dengan kata lain dekat dengan risletingnya. Saya biasanya memposisikan secara horizontal menutup semua bagian atas botol ASIP atau plastik penyimpanan ASIP. Hal ini berbeda jika menggunakan tas Gabag sebagai termos. Kalau sebagai termos, ice gel pack panas ditaruh di dasar kompartemen.

3 . Gunakan ice gel pack sebanyak dua buah. Semakin banyak tentu semakin baik. Namun untuk efisiensi ruang, Gabag Indonesia sendiri menyampaikan jika dua pack saja sudah cukup optimal menjaga daya tahan ASI.

Varian Gabag Indonesia

Namun karena tas Gabag punya banyak sekali varian, imho, Nyonyah juga harus pintar-pintar pilih mana yang paling pas buat kebutuhannya. Misal bawaannya lumayan banyak dan biasa bawa koper saat traveling. Mungkin Gabag yang backpack bisa jadi alternatif sebagai tas pendamping. Kalau saya karena kebiasaan bawa travel bag berbentuk backpack jadinya lebih suka Gabag yang berbentuk tas tangan.

IMG_4443

Tas gabag yang saya punya pun ada dua macam, walaupun sama-sama berbentuk tas tangan. Yang pertama warna oranye, usianya uda dua tahun. Yang kedua baru banget saya punya, dan memang keluaran baru Gabag nama variannya Ceri. Warnanya pink kyoooootttt….

FullSizeRender

Review Gabag Cooler Bag Asi dalam Dua Versi

Nah saya mau coba perbandingkan keduanya, siapa tau informasinya bermanfaat buat yang mau beli cooler bag asi merk Gabag. Review Gabag di bawah ini hasil pengalaman hampir dua tahun menggunakan Gabag warna oranye dan beberapa minggu menggunakan yang warna pink.

1. Ukuran

Ukuran tas gabag dari versi Ceri adalah sbb:

IMG_4457

Ukuran ini sedikit lebih kecil dari versi Gabag Indonesia lain yang saya punya, namun kompartemen atasnya tetap memadai untuk mewadahi baby essentials dan mesin pumping saya dan kompartemen bawahnya juga cukup untuk 2 buah ice gel pack beserta ASIP atau tempat bekal.

IMG_4409
2. Risleting

Perbedaan risleting ada di kompartemen atas sbb:

FullSizeRender

Bentuk risleting sebelah kiri memang lebih terasa aman karena rapat. Namun risleting sebelah kanan juga bermanfaat si, kalau pas bawa berkas kantor agak banyak bisa lebih fleksibel.

Untuk bagian kompartemen bawah tidak berbeda satu dengan yang lain, hanya arah risletingnya saja yang berbeda.

3. Saku

Versi Ceri (pink) memiliki dua kantung samping, satu saku depan dan satu saku belakang untuk nametag. Sementara versi oranye tidak memiliki kantung.

IMG_4408

Enaknya kalau ada kantung di luar tas, kalau traveling adalah bisa untuk menyelipkan tiket/ boarding pass. Jadi cepat dan ringkas pengambilannya saat dibutuhkan.

4. Ice Gel Pack

Setiap pembelian satu tas, masing-masing mendapatkan dua buah ice gel pack. Untuk ketahanan, dinyatakan keduanya tidak berbeda. Hanya berbeda pada kemasannya saja sbb:

IMG_4411

Yang baru sebelah kiri dan yang lama sebelah kanan. Keduanya sama-sama bisa digunakan untuk penyimpanan panas maupun dingin ya. Tinggal disesuaikan saja, kalau butuh hangat  direndam di air panas sebelum digunakan. Kalau butuh dingin, jangan  lupa dibekukan.

Selama menggunakan Gabag lama hampir dua tahunan, so far saya puas si. Jadi saya juga cukup yakin versi yang baru tak akan mengecewakan saya.

Semoga informasi di atas bermanfaat ya Nyaaaahhh!!!!

Review gabag

ps. Untuk yang kemarin request di IG @nyonyamalas mau foto bagian dalamnya, nanti aku tambahkan ya…. Belum sempat foto-foto lagi nih. Hehehe….

Terimakasih. Salam sayang yaaa!

 

Related Post

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

8 Comments

  1. Duhhhh, ceri ini kok gemesss. Jadi kepengen punya jugaaa hihihi. GabaG memang luar biasa ya, produk Indonesia dgn kualitas dan harga yang sangat baik. So proud. Thank for share mba

    • Iya, makin hari makin banyak produk dalam negeri yang membanggakan ya Kak….
      :laff

  2. Gabag pop series ini ucuk anet yaaa, warnanya colorful plus muat lbh banyak… aku lg jalan2 pun bisa bawa2 si gabag ini dan menjejalkan macem2 dikompartemennya 😀

    • Sebenernya aku juga penasaran sama yang seri backpacknya mbaaa….
      Cuma selama ini nggak pernah kebeli karena travel bag ku pun bentuknya back pack….
      Tar bingung gimana bawanya hihihi

    • Wooooo…. punyaku masih aman, hihihi…. kadang suka dipakai ngademin es teh sama suamiku hihihi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *