Memilih Detergen Bayi Bebas SLS

detergen bayi bebas sls

Saat diminta menyoba produk cairan pembersih pakaian bayi dari Purebaby, saya riset dulu tentang produk ini dan kemudian cukup tertarik dengan beberapa klaim yang diberikan oleh merk dagang ini. Terutama karena di kemasannya tercantum bahwa detergen bayi ini bebas SLS, hypoalergenik dan juga ramah lingkungan.

Poin ramah lingkungan memang beberapa waktu terakhir cukup menarik minat saya. Walaupun belum secara serius melaksanakannya, saya pernah sampai membeli Bastille Soap (sodaranya Castille Soap) sebagai alternatif sabun yang bisa dibilang 100% alami. Produk Bastille Soap ini bersifat plant base atau dari minyak-minyak yang dihasilkan tumbuhan dan tidak mengandung bahan kimia sintetis. Namun karena produk alami ini relatif mahal dan juga kurang praktis, maka saya undur, dan kembali menggunakan produk pabrikan biasa (yang sadly, mengandung SLS).

Beberapa klaim dari Purebaby tersebut di awal, membuat saya berharap kalau akhirnya saya menemukan produk yang as natural as possible, but still effective and affordable. Saya yakin teman-teman pun sebenarnya menginginkan hal yang sama. Pengen ada produk yang terjangkau, tetap membersihkan dengan baik dan yang pasti aman bagi bayi dan juga lingkungan.

detergen bayi bebas sls

Natural as possible, but still effective and affordable.

Sounds too good too be true ya?

Hehehe…. Untuk itu saya menerima produk tersebut dan menyobanya, serta membandingkan produk laundry liquid Purebaby dengan dua jenis sabun cuci yang saya miliki di rumah. Kedua produk pembanding tersebut adalah 1) produk pabrikan yang mengandung SLS yang biasa saya pakai serta 2) produk Bastille Soap. Maksud saya di sini membandingkan ketiga produk ini BUKAN untuk menyatakan bahwa produk yang tidak cocok bagi saya itu pasti jelek bagi teman-teman atau sebaliknya.

Dalam perbandingan yang akan saya lakukan, saya akan sampaikan poin-poinnya, sehingga semoga bisa jadi wawasan baru bagi teman-teman dan masukan dalam memilih mana produk yang tepat untuk kondisi masing-masing. Karena bagaimanapun kondisi serta apa yang dirasa penting bagi masing-masing orang kan bisa berbeda. Jadi hasil penilaiannya pun bisa berbeda pula.

Untuk memudahkan penyebutan maka saya akan menyebut produk pabrikan yang mengandung SLS yang biasa saya pakai dengan “Sabun SLS” sebagai pembanding pertama dan produk alami  sebagai pembanding kedua dengan sebutan “Bastille Soap”. Dalam membandingkan ketiga produk ini, saya akan menggunakan skala 1-5, dimana poin 1 adalah poin paling jelek (tidak saya sukai) dan poin 5 adalah poin paling bagus (paling saya sukai).

purebaby

Berikut adalah alasan dan penjelasan bagaimana saya menilai ketiga produk, sehingga menghasilkan penilaian dalam tabel:

Percobaan dan First Impression

Di gambar dibawah, Sabun SLS adalah sabun di gelas paling kiri, Purebaby di tengah dan Bastille Soap di paling kanan. Terlihat busa yang dihasilkan sabun SLS memang paling banyak dibandingkan sabun lain. Sementara busa paling sedikit dihasilkan oleh Bastille Soap. Jumlah sabun yang digunakan di masing-masing gelas sama, yaitu satu sendok makan. Mungkin hal ini disebabkan selain karena bahan baku juga karena tingkat kekentalan sabun yang berbeda.

detergen yang aman bagi bayi

Saya merendam sapu tangan yang sengaja saya beri noda kecap masing-masing sebanyak tiga tetes kecap. Kemudian saya merendamnya selama sepuluh menit. Untuk Sabun SLS dan Purebaby noda kecap hilang tanpa perlu dikucek hanya perlu diaduk-aduk di gelas, sementara di gelas Bastille Soap selain diaduk, perlu dilakukan pengucekan ringan agar nda kecap bersih sempurna. Pada akhirnya semua noda memang bersih, hanya usaha yang diperlukan saat menggunakan Bastille Soap lebih besar.

detergen bayi yang bagus

Saat pembilasan dilakukan, yang paling mudah dibilas dan terasa kesat adalah sapu tangan yang direndam Bastille Soap. Fakta yang sudah dapat diduga ya…. Yang paling licin di tangan setelah dibilas adalah sabun SLS. Purebaby sendiri cukup kesat dan mudah dibilas.

Saya kurang suka dengan bau Bastille Soap saat digunakan mencuci, baunya seperti minyak goreng. Berbeda dengan Purebaby yang wanginya lembut khas bayi. Namun untunglah, saat kering tidak ada bau minyak goreng yang tersisa.

Karena saya lebih suka pakaian Ning Gaya sedikit wangi (tidak menyengat) agar saat disimpan di lemari tetap segar dan tidak bau apek, saya prefer tidak menggunakan Bastille Soap. Namun, jika ada ibu yang lebih suka pakaian tidak berbau mungkin akan lebih menyukai Bastille Soap ya….

IMG_5129

Perbandingan Formula

Mengandung SLS?

Sabun Purebaby dan Bastille Soap sama-sama tidak mengandung SLS. Alih-alih SLS yang dinyatakan sebagai surfaktan yang merusak lingkungan dan dapat menimbulkan iritasi, kedua sabun ini menggunakan surfaktan berbasis tanaman.

Purebaby menggunakan minyak kelapa ditambah gula jagung sebagai agen pembersih noda (dalam ingredients di kemasan ditunjukkan dengan nama Alkyl Polygycoside). Sementara Bastille Soap yang saya punya berbahan dasar minyak kelapa, minyak biji bunga matahari dan minyak jarak.

Kalau sabun SLS nggak perlu ditanya lagi ya, hehehe, sesuai sebutan yang saya sematkan, produk yang saya miliki ini mengandung Sodium Lauryl Sulfate. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, bahan ini dinilai sebagai bahan yang merusak lingkungan serta berpotensi mengiritasi kulit. Cerita tentang SLS sebelumnya pernah saya bahas juga di artikel: 4 Sabun Mandi Bayi Bebas SLS.

Mengandung Anti Bakteri dan Anti Jamur?

Beberapa detergent bayi SLS mengandung bahan pengawet (misal Methylisotiazolinone) yang bekerja juga sebagai anti bakteri. Bahan itu memiliki risiko untuk kesehatan bayi. Purebaby sendiri mengandung N-Alkylaminopropyl Glycine yang merupakan anti jamur dan anti bakteri. Sementara Bastille Soap yang saya miliki tidak mengandung anti jamur maupun anti bakteri.

Terkait dengan Bastille Soap, sebenarnya masih bisa diakali dengan menambahkan essential oil dengan properti anti jamur dan atau anti bakteri seperti halnya lemon atau tea tree. Namun tentu saja penambahan EO ini mengakibatkan peningkatan biaya, mengingat EO harganya juga tidak murah.

Anti bakteri dan anti jamur ini penting buat saya, karena bakteri dan jamur kan berkeliaran dan tak kasat mata, apalagi saya biasanya mencuci dan menjemur pakaian di malam hari sampai kemudian diangkat di sore hari. Hal ini karena saya berkerja dari pagi sampai sore. Jadi potensi berbau apek karena bakteri dan jamur cukup besar. Belum lagi apabila hari mendung atau hujan.

Properti anti bakteri dan anti jamur juga saya percaya membantu meminimalisasi penyebaran penyakit.

setrong

Perbandingan Harga

Harga Sabun SLS yang saya miliki adalah Rp 55.000,00 / 800 ml atau sekitar Rp 68,00/ ml. Sebelas dua belas dengan harga Purebaby Laundry Liquid yang Sebesar Rp 59.000,00 / 900 ml atau sekitar Rp 65,00 / ml. Kedua produk ini saya beli dalam kemasan refill. Sementara Bastille Soap yang saya miliki tidak ada yang dalam kemasan refill sehingga saya membelinya dalam kemasan botol Rp 100.000,00 / 1 L atau sekitar Rp 100,00 / ml.

Sebagai perbandingan lagi, harga detergen cair biasa (yang bukan khusus bayi) paling sekitar 20 – 30 ribuan untuk 800 ml.

Apabila menggunakan Bastille Soap dan menambahkan essential oil, maka perlu juga memperhitungkan harga EO. Perkiraan EO harga termurah yang pernah saya tahu adalah sekitar Rp 50.000,00 / 10 ml. Penggunaannya hanya beberapa tetes si sebenarnya, jadi dikira-kira sendiri ya biayanya. Tetep pasti akan jauh di atas Sabun SLS dan Purebaby.

In My Humble Opinion

Dari tabel nilai, dapat disimpulkan kalau saya cukup terkesan dengan produk Purebaby ini. Bagi yang belum familiar dengan produk Purebaby Laundry Liquid, foto produknya adalah sebagai berikut:

pure baby laundry liquid

Resume Kelebihan Purebaby:

  • Mengandung bahan alami yang aman bagi lingkungan.
  • Tidak mengandung SLS yang dapat membuat iritasi.
  • Mengandung anti bakteri dan anti jamur.
  • Baunya lembut dan segar.
  • Harganya relatif terjangkau.

Intinya, harapan saya menemukan produk yang as natural as possible, but still effective and affordable berarti terpenuhi. Good job Purebaby! Bagi Nyonyah yang sedang mencari produk cairan pembersih pakaian bayi, saya rasa patut untuk mempertimbangkan produk ini.

PS.

Demi etika, saya tidak akan menyebutkan merk dagang produk sabun SLS yang saya gunakan. Namun yang pasti di ingredientsnya mengandung Sodium Lauryl Sulfate (agen pembersih) dan Methylisothiazolinone (pengawet). Sila cek produk detergen bayi yang digunakan di rumah masing-masing yaaaa!

Semoga artikel kali ini bermanfaat yaaaa! Salam sayang!

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Review Oriel Aloe Vera & Papaya Soothing Gel, Aloe Vera Gel yang Bagus untuk Dewasa dan Anak-anak

review aloe vera

Pas pertama kali mendengar nama Oriel Aloe Vera & Papaya Soothing Gel yang terpikir di benak saya adalah 1) aloe vera gel yang sedang hype saat ini — itu lo yang dari Korea dipadukan 2) papaya ointment yang juga lagi hype di kalangan ibu-ibu muda — itu loooo yang warna merah tubenya dari Australia. Tau kan yang saya maksud…. Bedanya produk ini adalah skincare lokal. So prooooouuudd! #LocalPROUDuct

oriel soothing gel aloe vera

Penasaran banget karena ngebayangin dua produk favorit massa digabung manfaatnya jadi satu. Penasaran apa bener efektif…. Trus penasaran juga sama klaimnya yang bilang kalau bisa dipakai juga buat bayi. Terlebih lagi dikomporin sama reviewnya temen sendiri Radinna, yang saya kenal orangnya rada kritis dan galak banget tapi juga sekaligus royal sama produk bayi. So, walaupun kata simbah, “buat anak kok coba-coba”, saya memberanikan diri menggunakan produk baru ini untuk saya dan Ning Gaya.

Dan so far selama sebulan menggunakan produk ini saya puas banget. Ratingnya 8 dari 10.

Berikut manfaat gel aloe vera + papaya merk Oriel bagi saya:

1 . Pelembab Wajah

Yang utama dan terutama, manfaat Oriel Aloe Vera & Papaya Soothing Gel buat saya pribadi adalah untuk pelembab wajah. Saya menggunakan Oriel di seluruh bagian wajah, termasuk daerah sekitar mata dan bibir. Yang saya rasakan Oriel bukan pelembab sembarang pelembab ya, karena mampu melembabkan wajah saya yang super kering.

Yang saya suka dari produk ini adalah teksturnya yang cair, sehingga cepat menyerap di wajah. Poin cepat menyerap ini penting buat saya karena:

  • Kalau pagi kan buru-buru mau pakai sunblock trus bedakan, jadi nggak mau pelembab yang lama keringnya. Produk Oriel ini nggak lengket sama sekali, dan waktu tunggu menyerapnya hampir nggak ada. Saya uda nyoba pakai aloe vera lain dari Wardah, Mineral Botanica dan Nature Republic sekalipun, nggak ada yang penyerapannya secepat Oriel. Dan walaupun ditambah sunblock tetap nggak jadi lengket siangnya.
  • Kalau malam kan, saya suka layer skin care yang dipakai. Walaupun dilayer dua toner, face oil lalu pelembab, oriel juga nggak lengket. Jadi kalaupun diusel-usel anak atau suami, mereka tetep ngerasa nyaman-nyaman aja.

Yang unik walaupun nggak lengket dan nggak berat di wajah, Oriel ini efektif melembabkan loh. Saya kerasa banget, walaupun di malam hari saya tidur di kamar yang full AC, wajah tetap terasa supple di pagi hari.


gayatri dan ibu oriel

Trus senengnya lagi pas pakai bedak jadi nempel, kayanya my skin but better gitu. Kalau kulit kering kan kadang semacam nggak nempel gitu lo bedaknya…. Yang kulitnya kering pasti paham banget deh sama masalah ini.

Untuk bibir, Oriel juga mampu melembabkan bibir saya yang pecah-pecah. Tentu saja karena bahannya natural, progressnya tidak instan ya. Setelah kurang lebih tiga hari ada perbaikan sbb:

bibir before after

2 . After Sun

Sebagaimana soothing gel lainnya, Oriel ini memiliki kemampuan mendinginkan kulit. Walaupun bukan yang nyeeesss kaya mint gitu. Tapi enak banget kalau dioles di kulit saat habis berpanas-panas ria di bawah terik matahari. Kulit yang kemerahan jadi kalem.

3 . Digunakan pada Bayi

Di saran penggunaannya, Oriel menyebutkan kalau produk ini aman digunakan pada bayi karena bahan-bahannya yang alami. Perbedaan penggunaannya dengan orang dewasa adalah hanya digunakan pada bagian-bagian yang mengalami kendala. Misalnya di lokasi kulit bayi yang digigit serangga atau ada bruntusan.

Saya sendiri sempat mencobanya di Gayatri, anak saya pas usia 15 bulan. Untuk bruntusan, hanya ada sedikit perbaikan. Kurang lebih penggunaan beberapa hari seperti ini:

bruntusan before after

Terlihat ada perbaikan ya….

Namun untuk gigitan serangga, produk ini lumayan cepat meredakan gatal dan kemerahannya. Untuk gigitan serangga nhanya butuh beberapa jam, warna merahnya hilang, biasanya soalnya Gayatri kalau bentol gede gitu bisa berhari-hari merah di sekitar gigitan serangganya. Dan kalau merahnya lama jadi rawan digaruk-garuk karena gatal. Semakin cepat reda, semakin baik si, karena meminimalisasi lecet karena garukan. Saya sempat foto before afternya seperti ini:

betis before after

Ingredients:

1 . Aloe Vera

Sebagai orang yang tumbuh besar di kampung, saya familiar banget sama tanaman aloe vera alias si lidah buaya. Nanem sendiri boook, di kebun. Tapi dulu lebih familiar dengan manfaatnya sebagai perawatan rambut si. Pas uda gede baru tahu kalau produk ini ternyata baik juga untuk perawatan kulit. Ya sejak ramai produk soothing gel di pasaran. Dan ternyata saya suka jugaaa!

Beberapa manfaat aloe vera bagi kulit, saya rangkum dari berbagai sumber:

  • melembabkan kulit tanpa membuatnya terasa lengket/ berminyak,
  • remove tan,
  • mengobati/ mengurangi rasa pedih karena terbakar matahari,
  • memperbaiki stretch marks.

2 . Pepaya

Berikut beberapa manfaat pepaya bagi kulit, saya rangkum dari berbagai sumber:

  • melembabkan kulit,
  • membersihkan pigmentasi,
  • mengurangi kerutan,
  • mengurangi kantung hitam di bawah mata,
  • mengobati luka,
  • removes tan,
  • mengontrol munculnya jerawat.

3 . Tidak mengandung alkohol, tidak mengandung paraben dan tidak mengandung parfum.

review aloe vera

Ukuran: 30 ml

What I Love:

  • produknya efektif melembabkan dan memberikan perbaikan pada kulit kering,
  • efektif juga mengurangi gatal pada gigitan serangga,
  • kemasannya higienis,
  • lokaaaaal,
  • menggunakan bahan natural,
  • tidak mengandung alkohol,
  • tidak mengandung paraben,
  • tidak berbau wangi,
  • aman bagi bayi.

Where to buy: instagram @oriel.id

Buat temen-temen yang sedang mencari aloe vera gel yang bagus, terutama untuk penggunaan wajah, saya merekomendasikan banget produk ini. Apalagi ini produk lokal juga dan menggunakan bahan-bahan yang natural. Ayoooo dukung produk-produk dalam negeri sendiri! Salam sayang yaaa!

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Review Essential Oil SAE

IMG_4485

Awalnya saya adalah tipe yang skeptis dengan produk essential oil. Bukan skeptis dengan manfaatnya si, tapi lebih ke harganya. Wkwkwk…. Belum lagi takut nggak cocok. Kan sayang ya mahal-mahal mubazir. Jadi bisa dibilang saya hampir ga pernah pengen beli essential oil. Cuma pernah sekali beli pas mijitin Gayatri di Mom n Jo. Buat yang sama skeptisnya sama saya, semoga review essential oil ini bisa jadi insight ya….

Kalau mau dirunut lebih jauh lagi, karena essential oil memang belum jadi ilmu pasti, jurnal yang beredar pun tampaknya belum satu suara. Ada yang hasil penelitian menyatakan EO hanya placebo, namun banyak juga yang menyatakan bahwa EO memang ada manfaatnya.

Artikel-artikel tentang pro kontra EO dapat dibaca lebih lanjut sbb:

Over all, yang saya pahami si, walaupun EO bermanfaat mendukung well being, kalau sakit ya tetap harus ke dokter. Buat saya, EO menjadi sejenis treatment agar tidak sedikit-sedikit ngobat. Jadi ya kaya home remedy lainnya.

IMHO, hanya waktu dan riset-riset lebih lanjut yang akan menjawab pro kontra ini. 😊

Kalau produk yang mau saya review ini saya dapat di baby bash yang diadakan The Asianparents Desember 2017. Produknya sendiri baru saya coba di Februari 2018. Dan karena suprisingly saya suka, terutama yang Cheer Up, saya jadi pengen review EO lokal ini. Siapa tahu ada yang juga sedang mencari alternatif EO yang harganya lebih hemat dibanding EO impor.

Varian Essentials Oil SAE yang saya coba adalah:
1. Cheer Up
2. Dont Get Sick

Deskripsi Singkat

Keduanya adalah essentials oil blended, yaitu campuran berbagai minyak esensial yang juga sudah ditambah dengan carrier oil. Jadi sudah nggak ribet lagi meramunya ya.

Produk blended oil seperti ini menurut saya cocok bagi pengguna baru yang belum paham benar kegunaan masing-masing EO dan ragu untuk mencampurnya sendiri. Dengan membeli campuran minyak yang diramu oleh tabib, setidaknya menghemat minyak yang dibeli dalam rangka coba-coba.

1 . Cheer Up

IMG_4482
Dibandingkan dengan versi Dont Get Sick, saya lebih suka dengan wangi varian ini. Seger…. Dan sesuai dengan janji produknya, bikin pusing-pusing ringan hilang. Saya biasanya pakai kalau malam sebelumnya begadang atau kalau sedang bad mood. Oiya pas saya mengalami mabuk darat saat traveling naik mobil pribadi dan saat saya nervous pas latihan nyupir, EO ini juga saya pakai dan helping banget bikin mood dan fokus saya membaik.

After taste: semriwing di kulit.

IMG_4483

Ingredients: Lavender, Peppermint Pure Essential Oil, Grapeseed Oil and natural Vitamin E.

Manfaat sebagaimana tertera di kemasan: This oil refreshes your day, eliminates nausea or motion sickness, relieves light migraine or headache, stimulates mental activity and clears the mind.

Ukuran: 5 ml.

2 . Dont Get Sick

IMG_4480

Pertama menggunakannya di campuran minyak untuk mijit Gayatri, saya agak merasa aneh. Terasa banget aroma cengkeh dan kayu manisnya. Saya jadi merasa sedang bikin setup buah…. hehehe….

Tapi lama kelamaan bisa beradaptasi, jadi berasa enak juga baunya. Baunya juga tidak menyengat.

Oiya yang paling penting, tidak bikin kulit bayi iritasi.

After taste: hangat di kulit, tapi tidak dingin seperti mint.

IMG_4481

Ingredients: Clove, Cinnamon, Lemon, Lavender, Eucalyptus, Rosemary, Sweet Almond Oil, Alpha Tochoperol. No mineral oil. No synthetic ingredients.

Saran Penggunaan sebagaimana tertera pada kemasan: This oil is anti bacterial and strengthen the immune system. Massage it over the lower back and bottom feet. Use it 3 times a day within 3-7 days. For health support use 2-3 times weekly.

Disarankan untuk anak 2-10 tahun. Saya menggunakannya saat Gayatri usia 13 bulan setelah diencerkan lagi dan dites di kulit belakang telinga. Setelah yakin aman, saya baru menggunakannya dengan tetap didilute lagi.

Ukuran: 5 ml.

IMG_4485

Kedua varian di atas diproduksi oleh SAE. Keterangan lebih lanjut mengenai SAE dapat merujuk ke akun IG @sae_homeremedy.

Demikian pengalaman saya menggunakan produk essential oil SAE. Semoga review essential oil ini bermanfaat yaaaa! Salam sayang!!!

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Review Gabag Indonesia Versi Ibu yang Sering Traveling

Review gabag

Haiiii!!!! Seperti janji di Instagram @nyonyamalas kemarin, saya mau review Gabag Indonesia dari sudut pandang Ibu yang sering traveling serta nyoba membandingkan antara dua versi gabag yang saya miliki. Ini sekaligus juga dalam rangka mendukung campaign #gabagjelajahindonesia yang diinisiasi Gabag Indonesia dan Tiket.com. Yuk, gabagers ikutan campaign ini…. infonya sbb ya:

IMG_4453

Saya pribadi si seneng banget ya sama semangat #gabagjelajahindonesia ini. Seolah mau mengajak para ibu muda untuk tetap berani bepergian, karena sudah terfasilitasi oleh berbagai kemudahan: 1. kemudahan memesan tiket secara online di tiket.com dan 2. kemudahan membawa dan menyimpan ASIP dengan aman dan nyaman dengan cooler bag asi. Karena kan nggak bisa dipungkiri, walaupun sedang punya bayi, Nyonyah-nyonyah kadang punya kepentingan keluarga/ pekerjaan yang mengharuskan untuk keluar kota. Jadi sangat butuh cooler bag asi yang bisa menjaga ketahanan asi perah.

Pengalaman traveling paling berkesan saya bersama cooler bag Gabag adalah saat outing kantor ke Cirebon. Saat itu saya tidak mungkin membawa Gayatri karena dia sedang sumeng. Ini pertama kalinya dan satu-satunya saya keluar kota lebih dari sehari tanpa anak. Biasanya kami akan bawa Gayatri ikut dinas saya.

Itu juga pertama kali dan sepertinya sekali seumur hidup, saya menyusui di dalam bus. Wkwkwk…. Agak rempeus ya. Soalnya malam malam, dilematis kalau nyalain lampu kelihatan (walau ditutup apron) tapi kalau nggak nyalain gelap-gelapan. Untung cooler bag-nya compact jadi ringkes dan nggak mengganggu teman sebelah. Dada lega, saya pun happy karena bisa bawa oleh-oleh ASIP buat stok.

Pengalaman di atas bikin saya sadar kalau tas Gabag nggak cuma bermanfaat buat ke kantor saja, tapi bisa dibawa saat perjalanan. Agar baik aktivitas maupun kebutuhan menyusui tetap berjalan lancar.

IMG_4419

Fungsi Gabag

Berikut fungsi Gabag yang aku catat selama ini:
1. Bisa untuk menyimpan ASIP atau sebagai cooler bag asi. Poin menjaga daya tahan ASI perah adalah poin yang paling aku tekankan saat memilih cooler bag. Karena memang fungsi utama yang saya harapkan adalah untuk menyimpan ASIP saat pulang pergi dari dan ke kantor. Dengan memilih cooler bag yang baik, saya tidak perlu kawatir kualitas ASIP yang dibawa pulang akan rusak.
2. Bisa untuk menyimpan makanan hangat secara umum, atau MPASI juga. Jadi seperti termos bag. Hehehe ada nggak sih istilah ini?
3. Bisa untuk diaper bag, pendamping koper bagian kompartemen atasnya kalau traveling bareng bayi.

Ketiga fungsi di atas pas banget buat para ibu yang sering berpergian dengan ataupun nggak bawa anak. Misal bawa bayi, maka tas bisa jadi diaper bag + kompartemen bawah bisa jadi tempat menyimpan bekal MPASI hangat. Kalau nggak bawa bayi, kompartemen bawah untuk simpan ASIP dan kompartemen atasnya buat simpan pompa.

Daya Tahan ASI di Tas Gabag

Jika mengikuti saran penggunaan dengan benar, maka daya tahan ASI di tas Gabag adalah sebagai berikut:

1 . ASIP beku akan tetap beku selama 4-7 jam,

2 . Sementara ASIP dingin akan tetap dingin dalam 20 jam.

Jadi biasanya kalau di kantor, setelah pumping saya akan simpan dulu ASIP di kulkas. Baru ketika pulang saya akan memindahkannya ke Tas Gabag saya.

Tips Menjaga Daya Tahan ASI Perah dengan Cooler Bag ASI

Cooler bag ASI yang bagus tidak akan optimal fungsinya, jika penggunanya tidak memperhatikan saran penggunaan dengan baik. Untuk menjaga daya tahan ASI perah dengan optimal, tips dari saya adalah sebagai berikut:

1 . Pastikan ice gel pack yang digunakan benar-benar beku. Untuk pertama kali pemakaian simpan ice gel pack di dalam frezeer selama 24 jam. Untuk pemakaian berikutnya bisa dalam 8 jam saja.

2 . Posisikan ice gel pack yang beku berada di bagian atas kompartemen bawah. Atau dengan kata lain dekat dengan risletingnya. Saya biasanya memposisikan secara horizontal menutup semua bagian atas botol ASIP atau plastik penyimpanan ASIP. Hal ini berbeda jika menggunakan tas Gabag sebagai termos. Kalau sebagai termos, ice gel pack panas ditaruh di dasar kompartemen.

3 . Gunakan ice gel pack sebanyak dua buah. Semakin banyak tentu semakin baik. Namun untuk efisiensi ruang, Gabag Indonesia sendiri menyampaikan jika dua pack saja sudah cukup optimal menjaga daya tahan ASI.

Varian Gabag Indonesia

Namun karena tas Gabag punya banyak sekali varian, imho, Nyonyah juga harus pintar-pintar pilih mana yang paling pas buat kebutuhannya. Misal bawaannya lumayan banyak dan biasa bawa koper saat traveling. Mungkin Gabag yang backpack bisa jadi alternatif sebagai tas pendamping. Kalau saya karena kebiasaan bawa travel bag berbentuk backpack jadinya lebih suka Gabag yang berbentuk tas tangan.

IMG_4443

Tas gabag yang saya punya pun ada dua macam, walaupun sama-sama berbentuk tas tangan. Yang pertama warna oranye, usianya uda dua tahun. Yang kedua baru banget saya punya, dan memang keluaran baru Gabag nama variannya Ceri. Warnanya pink kyoooootttt….

FullSizeRender

Review Gabag Cooler Bag Asi dalam Dua Versi

Nah saya mau coba perbandingkan keduanya, siapa tau informasinya bermanfaat buat yang mau beli cooler bag asi merk Gabag. Review Gabag di bawah ini hasil pengalaman hampir dua tahun menggunakan Gabag warna oranye dan beberapa minggu menggunakan yang warna pink.

1. Ukuran

Ukuran tas gabag dari versi Ceri adalah sbb:

IMG_4457

Ukuran ini sedikit lebih kecil dari versi Gabag Indonesia lain yang saya punya, namun kompartemen atasnya tetap memadai untuk mewadahi baby essentials dan mesin pumping saya dan kompartemen bawahnya juga cukup untuk 2 buah ice gel pack beserta ASIP atau tempat bekal.

IMG_4409
2. Risleting

Perbedaan risleting ada di kompartemen atas sbb:

FullSizeRender

Bentuk risleting sebelah kiri memang lebih terasa aman karena rapat. Namun risleting sebelah kanan juga bermanfaat si, kalau pas bawa berkas kantor agak banyak bisa lebih fleksibel.

Untuk bagian kompartemen bawah tidak berbeda satu dengan yang lain, hanya arah risletingnya saja yang berbeda.

3. Saku

Versi Ceri (pink) memiliki dua kantung samping, satu saku depan dan satu saku belakang untuk nametag. Sementara versi oranye tidak memiliki kantung.

IMG_4408

Enaknya kalau ada kantung di luar tas, kalau traveling adalah bisa untuk menyelipkan tiket/ boarding pass. Jadi cepat dan ringkas pengambilannya saat dibutuhkan.

4. Ice Gel Pack

Setiap pembelian satu tas, masing-masing mendapatkan dua buah ice gel pack. Untuk ketahanan, dinyatakan keduanya tidak berbeda. Hanya berbeda pada kemasannya saja sbb:

IMG_4411

Yang baru sebelah kiri dan yang lama sebelah kanan. Keduanya sama-sama bisa digunakan untuk penyimpanan panas maupun dingin ya. Tinggal disesuaikan saja, kalau butuh hangat  direndam di air panas sebelum digunakan. Kalau butuh dingin, jangan  lupa dibekukan.

Selama menggunakan Gabag lama hampir dua tahunan, so far saya puas si. Jadi saya juga cukup yakin versi yang baru tak akan mengecewakan saya.

Semoga informasi di atas bermanfaat ya Nyaaaahhh!!!!

Review gabag

ps. Untuk yang kemarin request di IG @nyonyamalas mau foto bagian dalamnya, nanti aku tambahkan ya…. Belum sempat foto-foto lagi nih. Hehehe….

Terimakasih. Salam sayang yaaa!

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!

Review Perlengkapan Bayi Mothercare Toiletries

review perlengkapan bayi mothercare

Satu hal yang saya pelajari setelah satu tahun lebih mengurus Gayatri anak saya adalah: kalau ada perubahan pada kondisi kulit bayi kita, jangan panik dan langsung menyimpulkan kalau kulit bayi kita sensitif…. Bisa jadi hanya karena tidak cocok dengan udara atau tidak cocok dengan kandungan perlengkapan bayi yang kita berikan.

Ya, sedikit banyak seperti wajah kita ya. Kalau skincare-nya nggak cocok kan kadang ada reaksi tertentu. Cuma kalau di orang dewasa kan lebih santai ya menghadapinya.

Kalau bocah…. waduuuu garuk garuk melulu. Padahal merah-merahnya dikit, cuma karena kepanasan dan keringetan doang, tapi garuk-garuknya uda kaya ekskavator ngegaruk kali Ciliwung. Semangat 45. Lecet dimana-mana. Jadi PR baru, ngobati luka-lukanya.

hiks

Hihihi, ada yang ngalamin hal yang sama nggak?

Saya ngalamin. Gayatri kena biang keringat ringan gitu, tapi karena saya nggak berani ngasih bedak tabur untuk meminimalisasi rasa gatalnya. Hal itu karena kami berdua sama-sama alergi debu, kalau bengek kan tambah repotttt. Solusinya waktu itu adalah nyari bedak cair.

Tapi nggak sembarang bedak cair. Saat itu di rumah memang ada bedak cair untuk orang dewasa. Tapi ada kandungan Calamine-nya. Saya nggak berani ngasih itu ke anak saya,, karena selain ada tulisan tidak untuk bayi, di webnya Paula’s Choice Calamine juga dibilang bisa bikin iritasi. Hasil googling, membuat saya menemukan produk Mothercare All We Know Liquid Talc.

Terhitung per hari ini kira-kira sudah hampir 5 bulan Gayatri menggunakan produk Liquid Talc dari Mothercare, kira-kira yang kami gunakan sudah sebanyak ini:

mothercare liquid talcYang kempot itu punya Gayatri yang lama, sementara yang masih gendut itu yang baru. Selain produk yang Liquid Talc, rangkaian Mothercare Toiletries masih ada lagi. Yang pernah Gayatri coba lainnya adalah Body Wash dan Lotion. Saya review satu-satu yaaaakkk….

perlengkapan bayi mothercare toiletries

1 . Mothercare All We Know Liquid Talc

Yang paling saya sukai dari produk ini adalah, kemampuannya menyerap keringat, sensasi ademnya (soothing) dan kemampuannya mengurangi rasa gatal. Jadi bukan demi wangi-wangi dan kelihatan habis mandi aja ya…. Wkwkwk….

Seperti yang saya ceritakan di atas. Awal mula pertemuan saya dengan produk ini adalah karena Gayatri kadang kena biang keringat ringan. Untuk menghindari kerusakan (lecet, dll) lebih lanjut karena kegatelan tangannya atau karena gesekan, saya oleskan krim ini. Daerah yang paling sering dioles adalah leher dan di bagian perut yang terkena karet diapers.

Saya sempat mengabadikan salah satu momen gatelnya sbb:

mothercare before after

Kalau uda oles-oles, biasanya tangannya nggak garuk-garuk lagi. Saya menyimpulkan gatalnya uda mereda. Biang keringatnya karena memang nggak pernah yang parah-parah banget, biasanya besoknya sudah hilang.

Saya juga tidak kawatir mengolesinya sering-sering (setiap setelah mandi + kalau cuaca panas) karena produk ini berbahan natural serta tidak mengandung paraben. Selain itu saat lotionnya kering juga tidak menimbulkan banyak serbuk yang saya kawatirkan akan mengganggu pernapasan Gayatri (dan saya juga sik, maklum bengek, hehehe).

Selidik punya selidik, kandungan Chamomile di dalam produk ini memang bisa mengurangi rasa gatal. Dan tidak seperti Calamine, natural extract Chamomile ini mild banget, jadi aman bagi bayi sekalipun.

Selain untuk membantu mengurangi rasa gatal, saya sering menggunakan produk ini sebagai after sun, karena sifatnya yang soothing. Jadi kalau habis kepanasan di luar ruangan/ terpapar sinar matahari, efeknya nyesss…. 11-12 seperti produk Aloe Vera.

Bahan-bahan lengkapnya nya sebagai berikut:

mothercare liquid talc ingredients

Kalau teliti membaca di urutan atas ada tapioka stach-nya tuuuuhhh, mengingatkanku pada nasihat simbah-simbah di kampung. Kalau bayi-bayi biang keringat dikasih tepung tapioka biar sembuh. Dan it’s works! Kearifan lokal yang melegenda. But Mothercare do better lagi dengan menambahkan ekstrak chamomile dan olive fruit oil, dn mengemasnya ke dalam kemasan tube yang praktis dan higienis.

2 . Mothercare All We Know Baby Lotion

Lotionnya tidak terlalu kental, saya suka teksturnya. Jadi mudah menyerap di kulit bayi dan tidak lengket. Seperti juga Liquid Talc, lotion ini ngademin kulit. Bedanya setelah penggunaan, lotion tidak berubah menjadi talc, melainkan meresap ke kulit seperti pelembab. Eh, emang pelembab ding…. Hehehe….

Bahan-bahannya sebagai berikut:

mothercare baby lotion ingredients

Waktu terbaik untuk menggunakan produk ini adalah setelah mandi yaaak!

3 . Mothercare All We Know Baby Body Wash

Ngomongin sabun ada dua hal yang jadi poin utama saya: “bikin kering nggak?” dan “baunya nyegrak nggak?”. Dan jawaban untuk kedua hal ini adalah enggaaaaakkkk! Saya sih menduganya, sabun ni tidak bikin kering karena mengandung Olive Oil ya yang bersifat Emollient. Jadi saat membersihkan, produk ini sekaligus melembabkan.

Terus baunya juga lembuuuut banget. Saya suka!

Bahan-bahan lainnya sebagai berikut:

mothercare bodywash ingredients

Kalau melihat di kandungannya ada Sodium Laureth Sulfate, jangan salah sangka dulu ya. Sodium Laureth Sulfate (SLeS) berbeda dengan Sodium Lauryl Sulfate (SLS). SLeS dikenal memiliki formula yang gentle, lebih lembut dari SLS, serta tidak menimbulkan iritasi sehingga relatif aman untuk digunakan dalam perawatan kulit anak.

Dua produk di atas (Body Wash dan Lotion) baru saya coba, jadi review di atas merupakan first impression. Saya berani “nyoba-nyoba” produk bayi ini karena kepercayaan saya terhadap brand Mothercare. Semacam ada keyakinan jaminan mutu, Mothercare gitu loh. Bikin jaket aja brand ini teliti banget. Kelihatan di setiap cutting dan jahitannya, kalau dia memahami betul apa yang jadi problem orang tua.

Selain itu juga karena sudah riset sedikit-sedikit tentang ingredients produknya.

Ingredients:

Balik lagi ke masalah sensitif di awal tadi, agar tidak terlalu parno, yang perlu diingat adalah memilih produk yang bahan bakunya aman. Tidak harus membeli produk untuk kulit sensitif, untuk kulit normal asal kandungan bahannya alami dan aman pun patut untuk dicoba. Seperti juga bahan yang dinyatakan sebagai keunggulan dari ketiga produk di atas:

1 . Menggunakan Natural Extract

  • Olive Fruit Oil : Seperti yang saya sebutkan di atas, Olive Fruit Oil bersifat emollients. Cara kerjanya adalah mempertahankan kelembaban kulit, jadi kulit bayi kita yang masih cantik dan lembut alias delicate pun tetap terpelihara.
  • Ekstrak Chamomile : Bahan ini ratingnya Best loh di Ingredients Dictionary. Mantep surentep. Manfaatnya adalah sebagai soothing agent yang bisa meredakan gejala iritasi. Namun tetap harus diperhatikan juga ya iritasinya kenapa. Supaya kalau berlarut-larut bisa dikonsultasikan juga pada dokter/ bidan.

2 . Paraben Free

Yap, saya tahu si kalau sebenarnya isu paraben ini masih kontroversial. But, saya sampaikan di sini buat Nyonyah-nyonyah yang extra cautious bisa tenang dan yakin kalau mau beli produk-produk di atas.

3 . Hypoallergenic

4 . Dermatologically tested dan aman bagi bayi bahkan newborn sekalipun.

review perlengkapan bayi mothercare

Where to Buy:

Dulu saya beli di toko Mothercare di Bintaro Exchange Mall. Yang tinggal di daerah Bintaro kalau nggak di BxC bisa ke tokonya yang di Pondok Indah Mall. Yang tempat tinggalnya jauh dari toko Mothercare bisa via online di web mothercare.id.

Ada dua tips yang saya mau share sebagai pelanggan Mothercare tentang bagaimana bisa dapat deal yang lebih hemat:

1 . Bikin member di toko offlinenya.

Dengan jadi member di Mothercare berarti sekaligus juga jadi member di Gingersnaps dan Early Learning Centre. Free kok. Di tiap pembelian kita bisa dapat diskon khusus sesuai promo yang sedang berlangsung atau credits.

2 . Pantengin web/ akun sosmednya.

Kalau sekarang, Mothercare sedang kerjasama dengan forum The Urban Mama, jadi beli produk dengan link berikut, Nyonyah bisa beli 2 get 3 produk toiletriesnya. Mayan kan, ajak aja teman sesama ibu-ibu, atau buat stok. Kalau dihitung-hitung kan setara dengan diskon 30%. Link promo Mothercare Toiletries. Klik for more detail yaa!

Gitu Nyaaaahhhh…. Btw, Gayatri baru dua bulan lalu lo ulang tahun, yang mau kasih belated birthday gift masih diterima bangeeet!!! Hahahaha…. #kode

Semoga reviewnya bermanfaat ya, salam sayaang….

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!