Aduh-hainya Ngekos Bareng Bayi #GratitudeList

ngekos

Nyusul cerita sebelumnya tentang pengalaman jadi ibu rumah tangga sementara, ending ceritanya kan saya balik ke Jakarta lagi untuk bekerja. Banyak ni yang nanyain, Ning Gaya gimana nasibnya? Hehehe, Si Ening kabarnya baik, dia ikut saya balik Jakarta. Setelah, Opa Surabaya sempat ngusulin Ning Gaya tetep di Surabaya aja, dan Simbah Akung Utinya yang di Pati juga minta Ning Gaya ke Pati aja, keputusan Gayatri ikut saya, kami pikir adalah keputusan terbaik so far sampai saat ini.

“Berdua aja Nyah?”

Iya…. Dan karena berdua aja, kami memilih untuk ngekos instead sewa rumah. Selain, agar lebih praktis, pilihan ngekos juga memberi kesempatan bagi saya untuk memilih hunian terdekat dengan daycare Ning Gaya sekaligus yang dekat juga dengan kantor saya. Jadi bisa jalan kaki, tidak sampai 10 menit di pagi hari saya bisa antar Si Ening ke daycare dan sampai di kantor. Yah, maksimal jadi 15 menit kalau saya jalannya pelan-pelan atau sambil ngobrol dengan Suster daycare dulu.

“Gimana rasanya ngekos berdua aja sama bayi?”

Hihihi, ya pasti ada suka dukanya ya. Tentu nggak seindah kalau tinggal di rumah bareng sama suami yang pasti. Tapi di postingan kali ini saya nggak mau cerita yang melo melo. Tar saya tambah melo kan yak…. Hihihi….

Momen pas dianter ke kos sama Bapak.

Momen pas dianter ke kos sama Bapak.

Saya mau list apa aja si yang saya syukuri di tengah ke-Aduh-hay-an ngekos bareng bayi. Ala-ala #gratitudelist gitu, biar nanti pas saya mulai lelah, saya bisa baca lagi dan jadi pengingat buat saya, daaaan siapa tahu juga bisa jadi penghiburan buat para ibu yang sedang ngalamin hal yang sama dengan saya….

1 . Dapat kos yang dekeeet banget sama daycare-nya Ning Gaya dan kantor saya.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, kosan saya – daycare – kantor dapat ditempuh dalam waktu sepuluh menit. Bahkan jarak kosan saya ke daycarenya Gayatri itu cuma lima langkah. Hihihi…. Kaya lagu dangdut pacar lima langkah yak…. Nggak literaly lima langkah kaki juga si, tapi cuma selisih taman aja uda sampai.

Saya bersyukur banget dapat kosan ini, karena awalnya sebenernya saya mengincar satu kosan lain yang jaraknya lebih jauh sedikit. Sudah kontak-kontakan sama pemiliknya beberapa minggu sebelum saya balik Jakarta. Tapi belum bayar. Eeeeeh, keduluan orang lain, dan saya tahunya itu H-2 dong dari keberangkatan saya. Mau nangis deh. Ya masa iya saya balik Jakarta, bawa bayi, tapi belum jelas mau tinggal dimana.

Trus nyari-nyarilah di olx, nemulah kosan saya ini. Daaaan masih ada satu kamar. Syukurlah…..

setrong

2 . Kosan dekat dengan laundry.

Saya tetap menggunakan jasa orang ketiga untuk laundry karena di kosan tidak ada mesin cuci. Menyuci sekaligus menyeterika sendiri di kosan yang kecil bareng bayi yang sedang aktif-aktifnya bukan pilihan yang bijaksana buat saya, yang juga bekerja dari jam 8 pagi s.d. 5 sore. Daripada capek, emosi dan semuanya berantakan, lebih baik waktu yang dipakai ngurusin cucian buat main sama anak. Hehehe…. Memang harus memilih si, walaupun tidak ideal. Syukurlah ada laundry di samping kosan yang lumayan murah.

3 . Punya teman kos yang muda, ceria dan unyu unyu.

Penyakit paling mematikan itu mungkin bukan kanker, tapi rasa kesepian. Sendiri, ngasuh bocah, LDM, pasti ada saat-saat kita bad mood. Punya temen ngobrol, atau sekedar say hi di pagi dan malam, temen ngangkat galon ke dispenser (wkwkwk) atau sekedar temen makan itu sesuatu yang berharga ya. Saya bersyukur banget ada dua orang yang tinggal sepaviliun dengan saya dan anaknya talkactive dan ceria-ceria banget.

love love

Teman kos ini maksud saya bukan temen ngekos sekamar ya. Tapi teman sepaviliun. Bentuk kosan kami memang rada unik, selain ada kamar-kamar yang langsung menghadap halaman, ada satu yang berbentuk paviliun tersendiri yang berisi dua kamar, satu dapur, satu kamar mandi dan ruang makan yang sekaligus dipakai buat ruang belajar dan ngumpul. Paviliun inilah yang saya tempati bersama dua orang lain yang menggunakan kamar terpisah.

Selisih usia kami sepuluh tahun, jadi sebenernya ya saya nggak bisa curhat yang berat-berat gitu. Kaga nyambung. Tapi dengerin mereka cerita film Korea atau ngeliat tingkah mereka (yang oleh mereka sendiri sebut receh) menghibur banget buat saya.

4 . Karena di paviliun ada dapur, saya bisa masak sendiri.

Karena Long Distance Marriage bikin pengeluaran jadi lebih banyak, jadi proses ngekos bareng bayi pun harus mempertimbangkan kondisi keuangan. Saya nggak bisa sembarang pesan Go Food mulu tiap makan, misalnya. Untungnya dapur di kosan memadai banget buat masak ala saya. Hehehe…. Saya tetep bisa meal prep loh, karena ada kulkas juga yang lumayan gede lah buat dipakai tiga orang.

Hemat Nyaaah!

Apa lagi yaaaa…. Apa lagi yaaa…. Hihihi….

Lesson learnnya buat yang mau ngekos bareng bayi, in my humble opinion mungkin sebaiknya mempertimbangkan hal-hal di atas ya. Terutama yang kedekatan lokasi ituuuuu…. Beneran ngurangin stres banget.

ngekos

Apa lagi yaaaa…. Apa lagi yaaa…. Apa lagi yaaa…. Hihihi….

Sambil saya mikir, Nyonyah-nyonyah sendiri adakah yang punya pengalaman LDM atau pengalaman tinggal berdua bareng bayi? Shariiiing yuuuukkk di comment section!

Terimakasih, salam sayaaang!

 

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!