Rasa yang Dulu Pernah Ada

Gegara baca postingan Kresnoadi tentang permen karet. Saya jadi termanggut-manggut. Asem. Lagi-lagi ni mantan bocah kribo ini membuat saya berpikir serius pada ujung cerita, setelah terlena sama panjang guyonannya. Kan kesel, harusnya di ending kita uda santai santai, ini malah jadi mikir. Yang mau baca silakan ke sini ya….Yang ga mau baca ya nggak papa […]

Read More

Tentang Bertahan dan Membagi Waktu

Karena postingan sebelumnya yang membahas kondisi LDM saya dan suami, banyak yang bilang kalau saya itu wanita tegar. Aseek. Jauh dari suami, sama bayi, nggak punya pengasuh plus kerja 8-5 daaaan masih sempet ngeblog pula. Hihihi terkesan saya supermom yang jago membagi waktu ya, padahal ya kagak….. Beneran kagak. Kira-kira ya begini prinsip saya saya […]

Read More

The Moment Being Alone (Cerita Pejuang LDM dan Senjatanya)

Bagi orang yang sudah pernah menjalani momen long distance marriage (LDM) pasti tahu “senjata” apa yang paling ampuh dalam menembus jarak antara mereka. Iya! Alat komunikasi! Orang tua saya dulu juga sempat menjalani LDM. Alat komunikasi mereka jaman dulu: surat! Dikirim via pos yang mungkin baru semingguan sampai.┬áPapa saya kangen hari Senin baru tersampaikan ke […]

Read More