Mengajari Anak Makan Sendiri Sejak Dini

Memiliki dua anak dengan jeda usia hampir 4 tahun, menurut Saya, cukup memudahkan Saya untuk mengatur rutinitas harian. Hal ini terutama karena si kakak sudah mulai bisa mandiri dan diajak kerjasama. Salah satunya adalah dengan mengajari anak makan sendiri.

Anak pertama Saya sebenarnya sudah terbiasa untuk makan dengan tangannya sendiri sejak dini. Kami memperkenalkan finger food sejak masih MPASI, disamping tetap menyuapinya dengan bubur bayi. 

Kemudian ketika dia masuk daycare, daycarenya pun cukup disiplin untuk masalah kemandirian anak. Termasuk untuk masalah makan ini, anak dibiasakan untuk makan dengan tertib dan juga belajar makan sendiri. 

Tapi…. Ngaku dosa dulu deh Saya. 

Kebiasaan baik di atas, sempat agak berantakan malah ketika Saya ambil cuti dan jadi ibu rumah tangga. Wkwkwk, ironis ya. Pas ditungguin ibunya, malah kemandirian anakku mengalami “kemunduran”.

Yha, gimana…. Soalnya kadang kan pengen cepet selesai aja tu, jadi ambil jalan pintas “suapin aja”. Soalnya kalau kelamaan, jadinya nggak habis, kawatir kurang gizi kan.

Lagipula kalau makan sendiri tu jadi berantakan kaaan…. Nasi bakal berceceran di bawah meja. Belum lagi kalau makanannya berkuah. Lantai bakalan basah dan lengket. 

Belum lagi kalau menunya seafood, O eM Ge, amisnyaaaa nempel di baju anak. Huhuhu….

Belum lagi ni ya yang krusial, kalau ada makanan jatuh ke lantai, lalu di ambil sama anak lalu diemploooook!!!! Duh, Gusti, hamba kan kawatir bakalan diare.

Feeling related? Berpelukan duluuuuu kita! Hahaha…. 

Tapi akhirnya Saya berdamai dengan hal-hal di atas. Tepatnya pas mulai hamil. 

Pemikiran Saya sederhana, pengennya kalau adik lahir, si Kakak uda bisa makan sendiri. Jadi dia nggak akan terbengkalai makannya karena nungguin Saya ngurusin adiknya. Misalnya adiknya sedang rewel pun, dia bisa makan sendiri gitu. 

Nah berikut adalah tips mengajari anak makan sendiri ala Saya.

Mengajari Anak Makan Sendiri

1 . Porsinya jangan terlalu banyak. 

Apalagi untuk balita yang motorik halusnya masih dalam perkembangan. Proses menyuapkan makanan dari piring lalu masuk ke mulutnya saja merupakan hal yang kompleks, karena melibatkan koordinasi mata, pergelangan tangan, jari dan juga mulut. Bisa jadi hal tersebut adalah hal yang sulit dan juga melelahkan bagi anak. 

Hal ini Saya amati pernah terjadi di anak Saya. Kadang kala, anak Saya berhenti makan sebelum makanan habis, bukan karena sudah kenyang. Tapi karena lelah. Bahkan kadang belum juga mulai, dia merasa overwhelmed. 

Oleh karena itu, bisa dicoba di awal dengan separuh porsi makannya, separuhnya kemudian ditambahkan kemudian setelah selesai. Kadang Saya juga menyuapi porsi keduanya. Gapapa, nanti lama kelamaan, seiring kemampuannya terlatih, anak akan bisa makan dengan porsi yang full. 

2 . Beri potongan yang mudah terlebih dahulu. 

Hal ini juga berdasar pengamatan saja ya Bu Ibu, kalau Saya taruh potongan ayam dibandingkan dengan suiran ayam, anak Saya akan lebih excited dan lebih cepat makan dalam bentuk suiran. 

Makes sense sih. 

Demikian juga kalau Saya bentuk nasinya dalam bentuk bulatan kecil atau potongan sushi kecil juga akan memudahkan anak belajar menyendok. Paling mudah sebenarnya adalah sereal, namun sereal jarang jadi menu kami, jadi Saya sesuai kan dengan kebiasaan di rumah. Hal ini, saya rasa bisa jadi permulaan yang baik. 

Kalau lagi iseng dan selow, kadang saya hiasin juga wkwkwkwk…. yah, variasi biar anak seneng aja si….

3 . Tertib makan di meja. 

Kami juga membiasakan anak makan di tempatnya sendiri. Tidak makan dengan digendong atau jalan-jalan. Dengan demikian, anak juga lebih mudah untuk menggapai makanannya sendiri dalam piring, dan familiar dengan alat makan. 

Bagaimana kalau ga punya meja makan?

Sejujurnya kami juga ga punya meja makan hehehe. Jadi makannya sempat di meja lipat gitu. Lalu kemudian kebetulan dikado highchair yang bisa dipisah meja dan kursinya, jadi kami pakai itu dari dia MPASI sampai sekarang umur 4 tahun.

4 . Pakai alat makan yang sesuai usia. 

Dulu, saya pernah bertanya kepada anak Saya, kenapa kok lebih suka pakai tangan daripada sendok makan, tapi kalau pakai sumpit malah mau. Alasan yang diberikannya adalah, karena kalau pakai sendok makan (ukuran dewasa) nasinya kebanyakan, jadi susah masuk mulut. 

Masalah ini selesai begitu saja saat Saya mengganti sendok nya dengan ukuran yang lebih kecil. 

5 . Ciptakan suasana menyenangkan. 

Poin ini adalah poin yang paling sulit buat Saya. To be honest. Soalnya kadang gatel banget rasanya melihat anak makannya lama atau berantakan.

Tapi kalau Saya menginterupsinya atau malah marah-marah, ya makin males makan sendiri anaknya. Jadi ya exhale inhale, sambil tetap ditemani. 

anak makan sendiri

6 . Jadwalkan anak makan sendiri dengan teratur. 

Ini adalah poin kunci, termasuk juga untuk mengatasi masalah GTM. Tips ini Saya dapat dari dokter anak Saya sekaligus juga Saya dapatkan saat training Montessori at Home. 

Anak sangat sensitif dengan keteraturan. Jadwal yang teratur membuat anak siap dan juga sudah lapar saat waktu makan. 

7 . Siapkan lap serta pembersih lantai atau spray pembersih multifungsi yang mengandung antibakteri.

Lap dan pembersih ini digunakan sebelum makan dan sesudah makan ya. Sebelum makan untuk mendisinfeksi meja dan lantai, sehingga Ibu bisa less worry kalau anak memungut makanan yang jatuh. Setelah makan, agar meja dan lantai kembali bersih dan tidak lengket. 

Ingat untuk tidak lap lap saat anak makan ya, supaya anak tidak terdistraksi konsentrasinya. 

Saya pakai produk pembersihnya dari Mama’s Choice sebagaimana di foto ya. Produk ini mengandung antibakteri dan sekaligus juga food grade, jadi aman (tidak mengontaminasi makanan dengan bahan kimia berbahaya). Untuk yang muslim, produk ini juga sudah mendapat sertifikasi halal dari MUI.

Produk itu memang masih jarang di minimarket, tapi sudah bisa dibeli secara online. Beli aja di mamaschoice.id pakai voucher MAMAELLA buat dapat potongan harga 25k minimal pembelian 90k. 

Related post: Review Mama’s Choice Baby Multi-Purpose Cleaner

Perlu diingat kalau proses mengajari anak makan sendiri itu tidak instan. Perlu kesabaran dan juga perlu konsistensi dari orang tua. Saya pun masih terus berusaha agar tetap konsisten agar anak pun lebih mandiri di masa mendatang. 

Semoga sharing kali ini bermanfaat ya! Semangaaatt!!!

Sharing is Caring! Yuk share artikel ini ke temen2mu!
Share

21 Comments

  1. Jadi emak emang harus rajin. Ahaaha.. anak keduaku usia 14 bulan nih. Makannya berantakan persis kayak di foto wkwk.. masih disuapin sih, tapi kalau ngemil atau nasinya dibolain dia mau makan sendiri.

  2. Bagus memang mengajarkan anak makan sendiri sejak dini. Berantakan itu proses biar nanti klo besar juga jadi ga pilih pilih makanan, lebih mudah mengenali jenis makanan juga

  3. Huahahaha posenya makan sambil mangkuk digituin memang sesuatu buatku
    Tantangannya makan kek gitu ga boleh selain di rumah haha
    Soal mandiri saya sepakat, asalkan tahu batasnya dan ga dipaksakan

  4. iya mbak, salah satu keterampilan motorik yang harus dikembangkan pada anak adalah mengajarkan anak makan sendiri. bairin aja berantakan juga ya, namanya juga proses hehe thanks sharingnya nyahhh …

  5. Aku baru tau Mamas Choice juga ada sanitizing water gini, jadi penasaran ada yg ukuran travel size gak y?

  6. Anak2 di rumah jg sudah makan sendri sejak kecil, aku lupa tepatnya kapan.
    Awalnya pas mpasi aku kasi sendok tp tetep aku suapin supaya yakin seberapa banyak makanan yang masuk hehe
    Pas mudik pling mbah2nya yg protes kok anak usia segitu dah disuruh makan sendiri, ya akalu gk diajarin gmn bisa mandiri ya..
    Supaya gk terlalu rempong bersihin makannnya aku kadang suka alasin pakai koran atau alas plastik mbak hehe

  7. Anak2 di rumah jg sudah makan sendri sejak kecil, aku lupa tepatnya kapan.
    Awalnya pas mpasi aku kasi sendok tp tetep aku suapin supaya yakin seberapa banyak makanan yang masuk hehe
    Pas mudik pling mbah2nya yg protes kok anak usia segitu dah disuruh makan sendiri, ya akalu gk diajarin gmn bisa mandiri ya.
    Supaya gk terlalu rempong bersihin makannnya aku kadang suka alasin pakai koran atau alas plastik mbak hehe

  8. emang sih repotttt ya mba, berantakan dll tapi happy banget saat usia 4 tahun udah bisa melayani dirinya sendiri bahkan orang lain.

  9. wah mba gayatri makannya banyak juga yaa segitu nasinya.. belum lauk ama sayurnya. kalau anakku, sayur jelas diskip.. dia gak mau sayur buah blasss huhu

  10. Kita harus niru pola asuh bule tuh yang ngajarin anak makan sendiri sedini mungkin, no problemo berantakan, tapi kan gelora jiwa emak2 yang gak betah liat messy bikin galau

  11. Aku juga gitu mba dulu,, jadi kasih anak-anak piring dan sendok sendiri biarin deh mereka berantakan juga tapi Ahamdulillah perlahan juga mereka bisa makan rapi ga berantakan. Ini proses banget sih soaea kalau kakeknya ga sabaran gitu jadi kalau ada kakeknya anak-anak disuapin gitu.

  12. Kadang aku tuh termasuk yang nggak sabaran mba liat anak makan lama. Dan akhirnya malah nyuapin :D
    Tapi emang harus telaten ya mba

  13. Pas ajari anak makan sendiri emang kudu sabar ya mba soalnya beuh berantakan dan setuju mulai latih dari porsi dikit terus kalau masih mau tambah gitu aja sampe kenyang heheheh

  14. Uh…iya banget.
    Inginnya pas adik lahir, kemandirian kakak uda ajeg yaa… Tapi drama justru dimulai ketika sang adik hadir.
    hiiks~

    Kudu banget menyemangati kaka dengan penuh cinta.
    Semangaat, kaka cantik…

  15. aku inget banget perjuangan memastikan anak – anak bisa belajar makan sendiri dan dengan rapi ya pada akhirnya.. semangaat selaluuu

  16. Aku juga pakai pembersih Mama’s Choice di rumah, soalnya ponakan sering main jadi harus selalu bersih biar terhindar dari kuman dan bakteri

  17. Relate banget. Alhamdulillah gak sampai cacingan krn ngemploki makanan jatuh. Waktu masih belum banyak gerak, tiap makan aku dudukkan di kain bedong yg udah gak kepake, jadi makanan gak nyebar kemana-mana. Tapi makin besar gak bisa lagi.

  18. Setuju, kadang menjadi ibu kurang sabar dan maunya perfect yaaa

    tapi demi kemandirian anak, selow dikit Bun, heheheee. Tapi mungkin karena ibu maunya cepet beres karena akan ada lagi hal yang harus dikerjakan, jadinya gitu yaaa.

    Yaah semoga kita semua mampu menjadi ibu yang memiliki kesabaran tak terbatas dan dilancarkan semua aktifitasnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *